Pengorbit Matahari Mengambil Gambar Unik Venus

Pada 9 Agustus 2021, pesawat ruang angkasa Eropa ESA/NASA dan BepiColombo terbang di atas Venus pada jarak 7.995 km dan 552 km dari permukaan planet. Pesawat ruang angkasa akan melewati dekat dengan planet dalam waktu 33 jam. Selain itu, mereka menangkap beberapa foto unikvideo dan data dengan cepat.

Roda reaksi yang dipasang pada kedua pesawat ruang angkasa mempertahankan posisi pesawat ruang angkasa, menyebabkannya menunjukkan arahnya. Saat pesawat ruang angkasa terbang melewati Venus, roda reaksi merasakan tarikan gravitasi planet yang sangat besar dalam momentum sudut.

Pesawat ruang angkasa juga mengukur akselerometer, yang kemudian direkam oleh Accelerometer Musim Semi Italia (ISA) di atas BepiColombo MPO. Data percepatan itu kemudian diterjemahkan ke dalam frekuensi sehingga manusia bisa mendengarnya. Suara yang dihasilkan mencakup efek gravitasi planet yang bekerja pada sasis pesawat ruang angkasa, respons pesawat ruang angkasa terhadap perubahan suhu yang cepat, dan roda reaksi yang bekerja keras untuk mengimbangi efek ini.

Selain itu, untuk pertama kalinya, akselerometer mencatat efek pasang surut yang memengaruhi pesawat ruang angkasa di planet lain. Para ilmuwan sekarang sedang menganalisis data ini.

saat bepergian dari Malam Di sisi lain planet ini, kedua pesawat ruang angkasa merasakan peningkatan panas yang cepat. Probe JAXA Mercury Magnetospheric Orbiter (MMO), yang terletak di dalam tabir surya, mencatat peningkatan 110 derajat Celcius pada salah satu dari delapan panel surya, dari -100 derajat Celcius menjadi +10 derajat Celcius. Di dalam pesawat ruang angkasa itu sendiri, kenaikan hanya 2-3 derajat diamati, yang menunjukkan keefektifan insulasi.

Di Unit Transfer Merkurius Eropa, peningkatan suhu 50 derajat diamati pada radiator pesawat ruang angkasa, sedangkan planet orbit Merkurius (MPO) mencatat perubahan sekitar 20 derajat.

Tim magnetometri kedua kendaraan melaporkan bahwa mereka melihat efek melayang di data mereka. Data tersebut memberikan gambaran yang langka tentang interaksi angin matahari dengan atmosfer planet. Audio menangkap suara seperti angin berfrekuensi rendah yang disebabkan oleh angin matahari Dan interaksinya dengan Venus.

Beberapa hari sebelum Venus terbang melintas, fotografer SoloHI dari Solar Orbiter menangkap cahaya dramatis planet ini. Dalam rekaman itu, kita melihat Venus bergerak melintasi bidang pandang dari kiri, sementara Matahari keluar dari kamera ke kanan atas. Sisi malam planet ini, tersembunyi dari matahari, tampak sebagai setengah lingkaran gelap yang dikelilingi oleh cahaya bulan sabit yang terang.

Di sisi lain, tiga kamera pengintai BepiColombo menangkap serangkaian bidikan hitam putih. Anda dapat melihat set lengkap foto dari flyby dalam file Arsip Ilmu Planet.

Melalui pertemuan dekat, Mercury Mercury Radiometer dan Thermal Infrared Imaging Spectroradiometer (MERIS) dapat menangkap spektrum atmosfer Venus saat planet memenuhi bidang pandangnya.

READ  Pengawas Wilayah Los Angeles mendesak Newsom untuk menaikkan permintaan topeng status

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *