Penemuan bintang yang berdetak dengan jantung dan tanpa medan magnet – Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | berita pendidikan global

Sekelompok ilmuwan India dan internasional telah melihat bintang biner aneh yang menunjukkan detak jantung tetapi tidak ada denyut nadi yang bertentangan dengan standar bintang biner baik dalam detak jantung maupun denyutannya. Bintang ini disebut HD73619 di Praesepe (M44), dan terletak di konstelasi Cancer, salah satu gugus bintang terbuka terdekat dengan Bumi.

Sebanyak sekitar 180 bintang detak jantung diketahui hingga saat ini. Nama “Detak Jantung” berasal dari kesamaan lintasan bintang dengan elektrokardiogram jantung manusia. Ini adalah sistem bintang biner di mana setiap bintang bergerak dalam bentuk yang sangat elips mengorbit di sekitar pusat massa bersama, dan jarak antara dua bintang sangat bervariasi saat mereka mengorbit satu sama lain. Ketika bintang berada di lintasan terdekat sistem biner, peningkatan mendadak dalam kecerahan integral dengan amplitudo pada urutan beberapa bagian per seribu (ppt) diamati. Saat komponen bergerak terpisah, kontras cahaya berkurang dan akhirnya menjadi datar, menunjukkan penurunan fluks gabungan, menghasilkan puncak dan lembah yang bergantian dalam kurva cahayanya. Aktivitas berdenyut bintang-bintang ini disebabkan oleh osilasi di bintang-bintang komponennya ketika mereka berada pada jarak terdekatnya.

Sebuah tim yang terdiri dari 33 ilmuwan, dipimpin oleh Dr. Santosh Joshi dari Aryabhata Research Institute of Observational Sciences (ARIES), sebuah lembaga independen dari Departemen Sains dan Teknologi (DST), Pemerintah India, telah melakukan analisis fotometrik dan resolusi tinggi Pengamatan spektroskopi HD73619 diperoleh menggunakan teleskop 8. Bumi terletak di berbagai belahan dunia. Mereka menemukan bahwa HD73619 adalah anggota pertama dari sistem ritme bintang biner yang spesifik secara kimiawi yang tidak menunjukkan aktivitas berdenyut/getaran pada pendekatan terdekatnya. Bintang-bintang yang berbeda secara kimiawi adalah bintang-bintang yang memiliki kelimpahan luar biasa dari unsur-unsur yang lebih berat daripada hidrogen dan helium di permukaannya. Data mereka juga mengungkapkan bahwa bintang detak jantung yang baru ditemukan menampilkan medan magnet yang sangat lemah atau tidak ada sama sekali. Kurangnya medan magnet yang lemah berarti bahwa setiap bintik hitam pada HD73619 mungkin memiliki asal yang berbeda dan belum diketahui dibandingkan dengan bintik matahari yang diciptakan oleh medan magnet yang kuat. Hasilnya telah diterima untuk dipublikasikan oleh Monthly Notices of the Royal Astronomical Society, sebuah jurnal ilmiah dari Oxford University Press.

READ  NASA membutuhkan sukarelawan untuk habitat cetak 3D di Mars

Penemuan ini sangat penting untuk mempelajari heterogenitas karena bintik pada bintang non-magnetik dan untuk menyelidiki asal anisotropi yang berdenyut. Penelitian ini merupakan hasil dari Survei Nainital-Cape, salah satu survei terestrial terlama untuk mencari dan mempelajari perubahan pulsa dalam sampel bintang CP yang dimulai sekitar dua dekade lalu oleh astronom ARIES, Nainital dan South African Astronomical Observatory. SAAO, Cape Town. Sebagai bagian dari survei ini, kelompok tersebut memantau beberapa anggota Praesepe di masa lalu. Anggota lain dari kerjasama luas ini adalah dari Uganda, Thailand, Amerika Serikat, Rusia, Belgia, Inggris, Prancis, Spanyol, Afrika Selatan, Polandia dan Turki. Kerja sama ini didukung oleh Departemen Sains dan Teknologi (DST), Pemerintah. India, Kantor Federal Belgia untuk Kebijakan Sains (BELSPO), Pemerintah. Belgia di bawah proyek Jaringan Belgia-India untuk Astronomi dan Astrofisika (BINA).

Gambar 1: Animasi yang menunjukkan kurva cahaya buatan dari bintang yang berdetak karena gerakan orbitnya.

Gambar 2: Kontras cahaya terdeteksi dalam irama jantung HD73619 baru menggunakan misi luar angkasa Kepler K2. Studi lanjutan dilakukan dengan menggunakan teleskop berbasis darat yang terletak di garis lintang dan garis bujur yang berbeda. Titik biru mewakili kurva cahaya yang diamati, sedangkan garis merah menunjukkan model. Nama “detak jantung” diciptakan dari kesamaan kurva cahaya dari sistem astral, jika kecerahannya diatur dari waktu ke waktu, dengan jantung manusia berdetak di Elektrokardiogram.

Tautan pos: https://arxiv.org/abs/210.14275

Untuk detail lebih lanjut, silakan hubungi Dr. Santosh Joshi (santosh[at]Aries).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *