Pembangkit listrik dari metana – Tech Explorist

Pembangkit listrik dari metana – Tech Explorist

Metana adalah hidrokarbon terpenting di atmosfer. Ini adalah gas rumah kaca yang kuat.

Ilmuwan dari Universitas Radboud Dia menunjukkan bahwa itu bisa menghasilkan energi dari bakteri pemakan metana. Bakteri yang disebut Candidatus Methanoperedens menggunakan metana untuk pertumbuhan. Bakteri ini biasanya terbentuk di air tawar seperti parit dan danau.

Para ilmuwan pada awalnya tertarik untuk mempelajari tentang proses transformasi yang terjadi pada mikroorganisme. Mereka juga penasaran untuk melihat apakah proses ini dapat digunakan untuk menghasilkan energi.

Ahli mikrobiologi dan penulis Cornelia Welty berkata, Ini bisa sangat bermanfaat bagi sektor listrik. Dalam fasilitas biogas saat ini, mikroorganisme menghasilkan metana Kemudian terbakar, yang memutar turbin, sehingga menghasilkan tenaga. Kurang dari setengah biogas diubah menjadi energi, yang merupakan kapasitas maksimum yang dapat dicapai. Kami ingin mengevaluasi apakah kami dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan mikroorganisme. “

Sebelumnya, ahli mikrobiologi dari Nijmegen menemukan bahwa dimungkinkan untuk menghasilkan energi menggunakan bakteri anammox yang menggunakan amonium selama proses alih-alih metana.

Ahli mikrobiologi Helen Opoter berkata, “Proses pada bakteri ini sama. Kami membuat jenis baterai dengan dua ujung, di mana satu adalah ujung biologis dan ujung lainnya adalah ujung kimia. Kami menumbuhkan bakteri di salah satu elektroda, di mana bakteri mendonorkan elektronnya. dari konversi metana.”

welty Dia berkataDan “Kami telah berhasil mengubah 31 persen metana menjadi listrik melalui pendekatan ini, tetapi mereka bertujuan untuk efisiensi yang lebih tinggi. Kami akan terus fokus pada peningkatan sistem.”

Referensi jurnal:

  1. Helen T. Ouboter dkk. Transfer elektron ekstraseluler yang bergantung pada metana dalam bioanoda oleh metanotrof anaerob “Candidatus Methanoperedens”. DOI: 10.3389 / fmicb.2022.820989
READ  Antena Teleskop James Webb Diluncurkan dan Uji Perakitan

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *