Teleskop James Webb menemukan bukti bintang ‘monster angkasa’ sebesar 10.000 matahari

Teleskop James Webb menemukan bukti bintang ‘monster angkasa’ sebesar 10.000 matahari

Teleskop James Webb menemukan bukti adanya bintang

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Astronomi & Astrofisika

Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) telah mendeteksi bukti pertama bahwa jutaan bintang masif mungkin bersembunyi di awal alam semesta, ilmu hidup tersebut. Hingga saat ini, bintang terbesar yang diamati di mana saja memiliki massa sekitar 300 kali massa matahari kita.

Namun bintang masif yang dijelaskan dalam studi baru tersebut diperkirakan memiliki massa antara 5.000 dan 10.000 matahari. Para peneliti menjuluki bintang-bintang raksasa ini “monster angkasa” yang muncul hanya 440 juta tahun setelah Big Bang.

Tim peneliti Eropa menerbitkan temuan mereka pada 5 Mei di jurnal Astronomi dan astrofisika.

“Hari ini, berkat data yang dikumpulkan oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb, kami yakin telah menemukan bukti pertama keberadaan bintang-bintang yang tidak biasa ini,” kata penulis utama studi Corine Charbonnell, profesor astronomi di Universitas Jenewa di Swiss. katanya dalam sebuah pernyataan.

‘Binatang angkasa’ ini berukuran 5.000 hingga 10.000 kali lebih besar dan lima kali lebih panas (75 juta derajat Celcius) pada intinya (75 juta derajat Celcius) daripada matahari.

Selama beberapa dekade, para astronom telah dibingungkan oleh variasi yang sangat besar dalam komposisi bintang-bintang berbeda yang dikemas dalam apa yang disebut gugus bola. Gugus bola ditemukan di hampir setiap galaksi, dan galaksi kita sendiri, Bima Sakti, menampung setidaknya 180 galaksi. Beberapa gugus ini adalah rumah bagi bintang terbesar di alam semesta dan dapat membantu menjawab pertanyaan tentang alam semesta awal kita.

Gugus bola berusia antara 10 dan 13 miliar tahun, sedangkan usia maksimum bintang adalah 2 juta tahun. Oleh karena itu, ia menghilang sangat awal dari kelompok yang dapat diamati saat ini. Mark Gillies, Profesor ICREA di Universitas Barcelona dan rekan penulis studi tersebut, menjelaskan bahwa hanya efek tidak langsung yang tersisa.

READ  NASA mengatakan gambar baru mengungkapkan lembah besar di permukaan Mars, yang terbesar di tata surya

Namun, menemukan bintang masif ini terbukti sulit. Ini karena mereka membakar bahan bakarnya untuk fusi nuklir dengan cepat dan karenanya memiliki umur yang pendek.

Untuk menemukan sisa-sisa bahan kimia yang tersebar dari monster purba, para peneliti melatih kamera inframerah JWST di galaksi GN-z11, yang merupakan salah satu galaksi tertua yang pernah ditemukan, terletak 13,3 miliar tahun cahaya dari Bumi.

“Sudah terbukti [GN-z11] “Ini memiliki proporsi nitrogen yang sangat tinggi dan kepadatan bintang yang sangat tinggi,” kata anggota tim studi Daniel Scherrer, profesor astronomi di Universitas Jenewa.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *