Para peneliti mengidentifikasi senyawa cincin -tubulin yang bertanggung jawab untuk memberikan stabilitas sentriol

Sentriol adalah struktur silinder yang terlibat dalam generasi mikrotubulus – serat intraseluler yang membentuk jaringan untuk menyediakan struktur dan bentuk sel dan menengahi proses transportasi. Selain itu, sentriol diperlukan untuk membangun silia, ekstensi seperti rambut di permukaan sel yang memungkinkan sel menerima dan merespons sinyal dari luar.

Para peneliti di Laboratorium Organisasi Mikrotubulus Barcelona IRB, yang dipimpin oleh Dr Jens Lüders, telah mengidentifikasi peran baru yang penting untuk TuRC sebagai penstabil pusat, dan juga telah mengidentifikasi bentuk mikrosefali di mana fungsi baru TuRC ini mungkin terganggu. TuRC diketahui mengikat sentriol, di mana ia bertindak sebagai inisiator pembentukan mikrotubulus, tetapi peran penstabil baru ini tidak diketahui sampai sekarang.

Mengingat bahwa mikrotubulus sangat penting untuk fungsi sel, tidak mengherankan bahwa kerusakannya dikaitkan dengan berbagai penyakit manusia. “Temuan kami menunjukkan bahwa penyakit yang terkait dengan cacat atau lokalisasi TuRC, seperti bentuk-bentuk tertentu dari skoliosis remaja, gangguan mata dan infertilitas pria, mungkin melibatkan cacat tidak hanya dalam pembentukan mikrotubulus tetapi juga stabilitas pusat. Kami berharap perspektif baru ini akan mengarah untuk Pemahaman yang lebih baik tentang penyakit ini,” jelas Dr. Luders.

Pembukaan TurRC .kompleks

TuRC adalah kompleks protein yang ditemukan lebih dari 25 tahun yang lalu dan telah membangkitkan minat besar karena peran kuncinya dalam pembentukan mikrotubulus. Namun, strukturnya yang kompleks, yang baru dapat ditentukan oleh grup Lüders tahun lalu bekerja sama dengan grup Llorca di CNIO (Madrid, Spanyol), membuat sulit untuk mendapatkan deskripsi terperinci tentang perilaku dan fungsinya.

“Kami harus menggabungkan pengujian fungsional dengan mikroskop ekspansi dan mikroskop ultra-resolusi dalam kultur sel manusia untuk menemukan TuRC di dalam silinder sentriol dan melihat bagaimana ia bertindak sebagai penstabil pusat, terlepas dari perannya dalam pembuatan mikrotubulus,” kata Dr. Nina Schweitzer, penulis pertama karya dan peneliti Postdoctoral Sebelumnya di IRB Barcelona.

READ  Pandemi Covid telah meningkatkan pasien diabetes sebesar 16% secara global

Pekerjaan ini dilakukan bekerja sama dengan laboratorium Dr. Andreas Merdis di Center Biologie Intégrative, CNRS-Université Toulouse III (Toulouse, Prancis). Pekerjaan di lab Lüders didanai oleh Nina Schweizer Postdoctoral Fellowships (Komisi Eropa dan EMBO), Kementerian Sains dan Inovasi Spanyol, dan Generalitat de Catalunya.

Sumber:

Referensi jurnal:

Suss, N.; dkk. (2021) mengidentifikasi pemetaan subcentriolar augmin-TuRC sebagai bagian dari perancah stabilisasi sentriolar. Komunikasi Alam. doi.org/10.1038/s41467-021-26252-5.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *