Pengurutan genom yang dilakukan oleh SAIMS menemukan prevalensi varian delta

Dalam

Kota ini telah melihat kasus Covid yang berfluktuasi selama beberapa hari terakhir dan varian delta yang sangat menular adalah alasan di baliknya. Sebanyak tujuh dari delapan sampel pasien yang dinyatakan positif dua hari sebelumnya, dilakukan uji varian delta (B.1.617.2).

Pengurutan genom sampel dilakukan oleh Institut Ilmu Kedokteran Shri Aurobindo dan ini adalah pertama kalinya laporan sampel pengurutan diterima dalam dua hari.

Varian virus Covid tersebar luas di kota pada bulan Juni dan Juli karena lebih dari 146 sampel virus yang sama ditemukan dalam laporan yang diterima pada bulan Agustus dan September tetapi peningkatan kasus penyakit epidemi karena varian yang sama telah menjadi perhatian. . Selain itu, kebanyakan orang yang dites positif telah mengambil dosis kedua vaksin.

Kasus virus “Varian Delta” juga ditemukan di kota sebelumnya juga. Sanjay Dixit, Dekan MGM College of Medicine, mengatakan:

Kepala RS Shri Aurobindo Dr Vinod Bhandari mengatakan virus tipe delta ditemukan pada pasien yang dirawat di rumah sakit tersebut. Semua pasien ini memiliki dosis vaksin dan empat dari mereka keluar sehat. Empat pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit.”

146 dari 800 sampel ditemukan positif

Lebih dari 800 sampel untuk pengurutan genom dikirim ke National Center for Disease Control (NCDC) New Delhi, di mana sebanyak 146 sampel ditemukan positif varian delta.

(Untuk menerima e-paper kami di WhatsApp setiap hari, silakan klik disini. Kami mengizinkan berbagi PDF makalah di WhatsApp dan platform media sosial lainnya.)

Diposting pada: Selasa, 02 November 2021, 01:26 EST

READ  SpaceX meluncurkan 60 satelit Starlink dalam rekor 10 lepas landas (dan pendaratan) roket yang digunakan kembali

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *