Para ilmuwan telah menemukan planet gas raksasa tiga kali lebih besar dari Jupiter

  • Sebuah planet gas baru yang mirip dengan Jupiter telah ditemukan dengan bantuan ilmuwan warga.
  • Ilmuwan warga adalah sukarelawan yang mencari petunjuk di data TESS NASA planet luar.
  • Planet gas ini memiliki diameter yang sama dengan Jupiter tetapi tiga kali lebih besar.

mencari
planet baru Itu selalu berhasil dan setiap penemuan baru memberi kita lebih banyak petunjuk tentang alam semesta yang tidak diketahui. Sebuah planet baru mirip Jupiter telah ditemukan sekitar 379 tahun cahaya dari Bumi oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA.
NASA TESS meluncurkan misi survei langit pada 2018 untuk membantu menemukan planet ekstrasurya di sekitar bintang terang di dekatnya.

Bagaimana itu planet baru Ini sebenarnya cukup menarik. Data untuk planet ini sebenarnya tersembunyi di data TESS NASA dan ditemukan oleh Tom Jacobs, mantan perwira Angkatan Laut AS. Jacobs telah lama menjadi “ilmuwan warga” yang pada dasarnya adalah sukarelawan yang mencari melalui data teleskop NASA untuk mencari tanda-tanda planet di luar tata surya kita.

Dengan melihat data dari TESS, Jacobs membantu menemukan planet gas yang sekarang diidentifikasi sebagai TOI-2180 b. Jacobs dan kelompok ilmuwan warganya bersama dengan dua astronom veteran secara kolektif disebut “Kelompok Survei Visual” dan menggunakan program yang disebut LcTools untuk memeriksa data teleskop dengan mata.

Tetapi menemukan lebih banyak tentang planet ini, dan detail seperti ukuran dan massanya, membutuhkan bantuan astronom profesional serta ilmuwan warga. Planet mirip Yupiter ini mengorbit bintang dengan massa yang sama dengan Matahari dan berumur 261 hari, lebih lama dibandingkan dengan bintang lain yang diketahui. raksasa gas di luar tata surya kita, menurut
Jurnal Astronomi.

READ  Misi bulan Artemis NASA dijadwalkan diluncurkan pada Februari 2022

Planet TOI-2180 b dikatakan memiliki diameter yang sama dengan Jupiter tetapi sekitar tiga kali lebih besar. Ia juga diyakini memiliki 105 kali massa Bumi dengan unsur-unsur yang lebih berat daripada helium dan hidrogen. Lebih banyak data diperkirakan akan ditemukan di planet ini pada bulan Februari ketika TESS akan mengamati bintang itu lagi pada bulan Februari.

Lihat juga:

Semua yang perlu Anda ketahui tentang misi luar angkasa berawak pertama India – Program Gaganyaan

Ilmuwan S. Somanath akan mengambil alih sebagai Presiden ISRO yang baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *