Ahli astrofisika UNLV menjelaskan perbedaan utama antara James Webb dan Hubble

“Kami memiliki gagasan yang cukup bagus tentang apa yang terjadi di tata surya kita karena kami memiliki data yang bagus,” kata Jason Stephen, ahli astrofisika dan planet ekstrasurya di UNLV. “Tapi kita tidak tahu, misalnya, apakah biasa bagi planet yang mengorbit bintang yang sangat jauh memiliki karbon dioksida di atmosfernya, seperti Venus. Sampai kita benar-benar memahami betapa beragamnya atmosfer planet yang berbeda, tidak ada cara untuk kita untuk membandingkan seberapa umum atau langka atmosfer Bumi dengan yang lain.” Di sinilah James Webb masuk.

Ini adalah teleskop terbaru NASA yang diluncurkan dari Bumi dan akan berfungsi sebagai observatorium pelengkap Teleskop Hubble, yang telah beroperasi dan mengumpulkan data perintis ruang angkasa selama lebih dari 31 tahun. Webb sepenuhnya dikerahkan pada 8 Januari, dan akan mencapai posisi orbit terakhirnya dalam waktu sekitar dua minggu. Ini seperti mengangkat taplak meja untuk memperlihatkan cangkir, piring, dan mangkuk di bawahnya.

“Sampai saat ini, visi kami terhambat oleh fakta bahwa kami melihat yang terlihat dan membutuhkan instrumen yang lebih sensitif dan kompleks dalam inframerah,” kata Stephen. “Kita harus bisa melihat menembus debu ke tempat-tempat di mana fisika terjadi.” “Anda dapat mengetahui bahwa ada benda-benda di sana karena Anda melihat garis besarnya, tetapi Anda tidak tahu persis benda apa itu sampai Anda melepas taplak meja atau melihatnya,” kata Stephen. “Cahaya inframerah memungkinkan Anda untuk melihat melalui.”

Panjang gelombang cahaya inframerah yang lebih panjang memungkinkan teleskop menembus awan debu yang berputar – bukti pembentukan bintang dan planet – ditangkap oleh cahaya tampak, memberi para ilmuwan pandangan yang lebih jelas dari sebelumnya tentang atmosfer benda langit yang jauh. Stephen, yang sebelumnya menjabat sebagai anggota tim sains untuk misi Kepler NASA, mengatakan ada perbedaan besar antara kedua observatorium tersebut. Sementara Hubble terutama melihat bagian spektrum cahaya yang terlihat, Webb dirancang untuk meneliti inframerah.

READ  Campuran pelarut dapat menyederhanakan produksi biofuel

Bagaimana JWST akan memengaruhi studi tentang planet ekstrasurya? Akankah ini membantu menentukan apakah ada kehidupan di luar Bumi? Saat JWST melanjutkan perjalanannya melalui ruang angkasa untuk mencapai posisi orbitnya, Steffen telah berbagi wawasan tentang bagaimana teleskop terbaru memperluas pemahaman kita tentang sistem planet di luar kita.

Inilah yang dicari Kepler – planet transit. Sampai saat ini, sebagian besar exoplanet telah ditemukan menggunakan metode ini, yang terjadi ketika sebuah planet melintas di antara bintang dan pengamatnya. JWST akan memberikan banyak wawasan baru tentang komposisi atmosfer beberapa planet ekstrasurya. Ini sebenarnya bukan alat pencari kehidupan, tetapi semakin banyak kita belajar tentang atmosfer planet lain, semakin kita memahami kondisi yang mungkin ada di permukaannya. Ada dua program awal untuk melihat exoplanet: satu untuk planet transit dan satu untuk pencitraan langsung. Teknologi pencitraan langsung akan membantu para ilmuwan menemukan cahaya yang dipancarkan oleh planet-planet kecil yang baru saja terbentuk. Untuk transit planet, JWST akan mempertimbangkan dua tanda utama: kurva fase (kebanyakan memantulkan cahaya, tetapi beberapa emisi dari planet) dan spektrum transit. Kurva fase akan memberi tahu kita seberapa gelap atau terang objek tersebut. Spektrum transit akan memberi tahu kita beberapa komposisi kimia.

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Ahli Astrofisika UNLV Menjelaskan Perbedaan Utama Antara James Webb dan Hubble
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di JituituGkee Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *