Para ilmuwan telah berhasil menentukan usia beberapa bintang tertua di Bima Sakti

Menurut model kosmik standar, galaksi dibangun dengan pengelompokan hierarkis pada skala waktu kosmik. Seperti galaksi cakram lainnya, Bima Sakti juga mengalami penggabungan dan pertambahan yang hebat dari galaksi satelit kecil di awal sejarahnya.

Pada saat tumbukan, Bima Sakti sudah membentuk bintang dengan efisien, yang sebagian besar sekarang berada di dalam cakram tebal, salah satu dari dua struktur mirip cakram yang menyusun galaksi.

Sisa-sisa bintang dari peristiwa semacam itu telah diidentifikasi. Peristiwa-peristiwa semacam itu perlu untuk mengetahui tanggal pembentukan dan evolusi Galaksi Pada pergeseran merah tinggi. Namun, itu menantang karena sulitnya mendapatkan usia yang akurat untuk bintang-bintang yang lebih tua ini.

Dalam studi baru yang dilakukan oleh Universitas BirminghamPara ilmuwan telah menentukan tanggal beberapa bintang tertua di galaksi kita dengan akurasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka melakukan ini dengan menggabungkan seismologi bintang – studi tentang osilasi bintang – dengan kinematika dan kelimpahan kimiawi untuk memperkirakan usia bintang yang akurat.

Setelah menyeka sekitar seratus raksasa merah bintang, Para ilmuwan menentukan bahwa beberapa di antaranya awalnya merupakan bagian dari galaksi satelit yang disebut Gaia-Enceladus, yang bergabung dengan Bima Sakti sekitar 8-11 miliar tahun yang lalu. Setidaknya delapan gugus bola telah ditambahkan ke Bima Sakti dengan 50 miliar massa matahari bintang, gas, dan materi gelap.

Hasil penelitian juga mengungkapkan bahwa kelompok bintang yang disurvei semuanya memiliki usia yang sama atau sedikit lebih muda dari mayoritas bintang yang diketahui telah memulai kehidupan mereka di dalam. Bima Sakti.

Josefina Montalban, dari Fakultas Fisika dan Astronomi Universitas Birmingham, adalah penulis utama makalah ini. Dia berkata: “Komposisi kimiawi, posisi, dan pergerakan bintang yang kita amati hari ini di Bima Sakti mengandung informasi berharga tentang asal mereka. Saat kita memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang bagaimana dan kapan bintang-bintang ini terbentuk, kita dapat mulai lebih memahami bagaimana mereka bergabung.” Gaia Enceladus Dengan galaksi Bima Sakti mempengaruhi evolusi galaksi kita. “

Untuk studi ini, para ilmuwan menggunakan data dari satelit Kepler bersama dengan data dari Gaia dan APOGEE. Ketiganya disiapkan untuk mengumpulkan data guna membantu para ilmuwan memetakan dan membedakan bintang di Bima Sakti. Informasi tersebut digunakan untuk mode osilasi individu dari setiap bintang. Selain seismologi, para ilmuwan telah menggunakan spektroskopi untuk mengukur komposisi kimiawi bintang-bintang.

READ  Eksperimen Fermilab mengisyaratkan kekuatan fundamental baru dari alam

Rekan penulis Profesor Andrea Melio dari Universitas Bologna, Dia berkata: “Kami telah menunjukkan potensi luar biasa dari bintang Venusology bersama dengan spektroskopi untuk memberikan masa hidup relatif yang akurat dan tepat untuk bintang individu yang sangat kuno. Secara kolektif, pengukuran ini menyempurnakan pandangan kita tentang tahun-tahun awal galaksi kita dan menjanjikan masa depan yang cerah untuk seni galaksi arkeologi. “

Karya ini adalah produk dari proyek kolaboratif, Asterochonometry, yang didanai oleh European Research Council dan diselenggarakan oleh Università di Bologna dan University of Birmingham. Dewan Fasilitas Sains dan Teknologi juga mendukung penelitian dengan hibah PhD.

Referensi jurnal:
  1. Montalban, J., McCarthy, JT, Miglio, A, dkk. Secara kronologis mencatat pertemuan awal Bima Sakti. Nat Astron (2021). DOI: 10.1038 / s41550-021-01347-7

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *