Para astronom menggambar peta perjalanan asteroid ke Bumi, yang berusia 22 juta tahun | Asteroid

Para astronom merekonstruksi penerbangan 22 meter dari asteroid yang meledak melalui Tata Surya dan meledak di atasnya. Botswana, Hujan meteor jatuh di Gurun Kalahari.

Ini adalah pertama kalinya para ilmuwan melacak batuan ruang angkasa ke sumbernya – dalam hal ini Vesta, salah satu objek terbesar di sabuk asteroid yang mengorbit matahari di antara Yupiter dan Mars.

Asteroid enam ton itu menembus atmosfer Bumi dengan kecepatan 37.000 mph pada Juni 2018 dan membelah Cagar Kalahari Pusat, menyebabkan bola api dengan kecerahan yang sama dengan Matahari. Pencarian instan dari lokasi pendaratan yang seharusnya menemukan meteor kecil bernama Motopi Pan.

Peneliti NASA melacak objek berbahaya dari jauh hingga bulan menggunakan teleskop di Arizona dan Hawaii. Setelah tabrakan, mereka meminta para astronom di Australia untuk memverifikasi gambar tersebut Teleskop SkyMapper Di New South Wales – digunakan untuk mempelajari lubang hitam dan sejenisnya – jika mereka juga menangkap jalur penerbangan asteroid. Yang mengejutkan para peneliti.

“Kami tidak akan menyadari bahwa seandainya bukan karena penjelajah Amerika, dia berada di dekat rumah,” kata Christian Wolff, astronom di Universitas Nasional Australia. “Benar, ini adalah Kalahari dan saya belum pernah mengunjunginya sebelumnya, tetapi ketika pekerjaan Anda sehari-hari melibatkan mengemudi di sepanjang serangkaian lubang hitam dengan ukuran langkah rata-rata satu miliar tahun cahaya di antara titik arah, Kalahari terasa sangat dekat. ke keyboard. “

Foto skymapper asteroid 2018LA dalam perjalanan. Foto: amal

Rekaman asteroid, yang disebut 2018LA, dari tiga teleskop yang ditempatkan di seluruh permukaan bumi memungkinkan para astronom untuk merekonstruksi lintasan bebatuan dan menentukan asalnya. Jejak itu mengarah ke Vesta, asteroid selebar 300 mil yang kadang-kadang dapat dilihat tanpa teleskop.

Berbekal ide bagus tentang lintasan asteroid, para ilmuwan dapat memperbaiki lokasi pendaratannya di cagar alam. Hal ini menyebabkan ekspedisi yang menemukan lebih dari 20 meteor lain yang tersebar di 3 mil Bumi.

Analisis mineralogi fragmen menunjukkan bahwa massa batuan yang berubah menjadi 2018LA awalnya terkubur jauh di bawah permukaan Vesta tetapi terlempar ke luar angkasa selama dampak meninggalkan kawah di asteroid sekitar 22 juta tahun yang lalu.

Batuan luar angkasa yang terlontar mengembara melalui tata surya, permukaannya terkena sinar kosmik, hingga jatuh ke pelukan gravitasi bumi dan jatuh ke tanah.

Tes laboratorium telah menunjukkan bahwa butiran tertua di dalam meteorit yang ditemukan berasal dari 4,56 miliar tahun yang lalu, saat tata surya masih terbentuk dari piringan gas dan debu antarbintang yang sangat panas. Detail telah diposting di Meteorit dan Ilmu Planet.

“Ini adalah studi yang sangat menarik,” kata Ashley King, seorang ilmuwan planet di Museum Sejarah Alam yang tidak terlibat dalam pekerjaan tersebut. “Ini adalah kedua kalinya sebuah batu ditemukan di luar angkasa sebelum memasuki atmosfer bumi dan akhirnya berakhir sebagai meteorit di Bumi.”

Dia mengatakan batuan yang ditemukan adalah campuran spesies meteorit vulkanik yang dikenal sebagai HED, kependekan dari Howardite, Eucret dan Diogenes, yang telah lama dianggap sebagai fragmen dari asteroid Vesta. Apakah asteroid Misi NASA mengunjunginya saat fajar Beberapa tahun yang lalu.

“Karena tim melacak bebatuan dari luar angkasa ke lokasi tabrakan, mereka dapat menghitung orbit yang sangat akurat yang cocok dengan asal di dekat Vista, memberikan salah satu koneksi terbaik yang kami miliki antara asteroid dan meteorit,” kata King. sangat penting untuk memahami sejarah tata surya kita. ”

READ  Helikopter Mars inovatif NASA sedang mempersiapkan penerbangan bersejarah pertamanya ke dunia lain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *