Roket Bulan NASA menghadapi penundaan penerbangan lebih lanjut karena perbaikan meningkat

Peluncuran roket bulan raksasa NASA menghadapi penundaan tambahan setelah serangkaian tes pengisian bahan bakar yang gagal, dan para pejabat mengatakan Senin bahwa akan sulit untuk memenuhi jendela peluncuran pada awal hingga pertengahan Juni. Kesempatan berikutnya untuk mengirim kapsul kosong ke Bulan dalam uji terbang adalah pada akhir Juni atau Juli.

Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa 30 lantai telah berdiri di Kennedy Space Center selama sebulan terakhir. Dia akan kembali minggu depan untuk memperbaiki katup dan kebocoran bahan bakar. Masalah muncul awal bulan ini, mencegah NASA mengisi tangki bahan bakar roket untuk latihan penting.

Rudal itu kemungkinan akan menghabiskan waktu berminggu-minggu di hanggar sebelum kembali ke tempat uji untuk pengujian ulang, kata direktur peluncuran Charlie Blackwell-Thompson, dan para manajer sedang mempertimbangkan berbagai opsi untuk kembali ke jalurnya.

“Ini hanya pertanyaan tentang waktu yang tepat, bagaimana cara yang tepat untuk melakukannya,” kata Tom Whitmer, wakil administrator asosiasi NASA. NASA menginginkan penerbangan uji ini sebelum menempatkan astronot untuk peluncuran kedua, Bulan. Penerbangan tersebut ditargetkan pada tahun 2024. Misi ketiga akan mencoba mendaratkan astronot di bulan sekitar tahun 2025, lebih dari setengah abad setelah NASA meluncurkan bulan Apollo.

READ  NASA bertujuan untuk melakukan pengamatan dari tabrakan sampah SpaceX dengan Bulan - Sains & Teknologi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *