NTPC berencana untuk go public untuk bisnis energi terbarukan dalam dorongan hijau besar-besaran

NTPC yang dikelola negara, perusahaan terbesar di India pembangkit listrik, bertujuan untuk go public dengan unit energi terbarukan untuk membantu mendanai ekspansi energi bersih senilai 2,5 triliun rupiah ($ 34 miliar), menurut seorang pejabat perusahaan yang mengetahui rencana tersebut.

Pejabat itu, yang meminta tidak disebutkan namanya karena diskusi bersifat pribadi, mengatakan produsen yang berbasis di New Delhi itu ingin mendaftarkan unitnya NTPC Renewable Energy Ltd. pada tahun anggaran berikutnya, yang dimulai pada bulan April 2022.

Ini bertujuan untuk memungkinkan transformasi radikal selama dekade berikutnya untuk perusahaan yang bergantung pada batu bara untuk menghasilkan sebagian besar listriknya. NTPC bertujuan untuk melipatgandakan kapasitas pembangkitan menjadi 130 gigawatt pada tahun 2032 dan memotong porsi bahan bakar fosil dalam bauran energi ini menjadi sekitar setengah dari 92% saat ini.

NTPC tidak segera menanggapi email yang meminta komentar yang dikirim di luar jam kerja normal di India.

Konglomerat dan perusahaan bahan bakar fosil terbesar India berencana untuk memperluas ke energi terbarukan karena tekanan investor meningkat pada perusahaan untuk mengurangi emisi karbon dan pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi membahas target iklim yang sulit. Mukesh Ambani, orang terkaya di Asia, mengatakan bulan lalu bahwa Reliance Industries Ltd. akan menginvestasikan sekitar $10 miliar selama tiga tahun di sektor-sektor termasuk solar, hidrogen dan baterai.

Pejabat itu mengatakan NTPC berencana untuk membangun taman energi terbarukan yang besar dan telah mengamankan lahan untuk membangun fasilitas 5 gigawatt di Gujarat barat. Dia mengatakan pihaknya juga telah menandatangani perjanjian dengan Perusahaan Minyak dan Gas Alam milik negara untuk mengeksplorasi minyak untuk mendirikan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai.

READ  Sebuah perusahaan Kanada bekerja sama dengan perusahaan India untuk memproduksi vaksin Covid

Selain go public untuk unit energi terbarukan, perusahaan akan berusaha untuk menerbitkan obligasi dan menambah pinjaman dari bank lokal dan asing untuk mendanai rencana energi bersih, menurut pejabat itu. NTPC juga akan mempertimbangkan untuk menjual beberapa aset untuk mengumpulkan dana.

Perusahaan meningkatkan standar untuk ambisi energi terbarukan, karena baru-baru ini mengindikasikan bahwa mereka telah hampir menggandakan target energi bersihnya dan akan membantu mengembangkan kapasitas 60 gigawatt pada tahun 2032. Target untuk mengurangi pangsa bahan bakar fosil dalam armada pembangkitnya menjadi 50 gigawatt. % dibandingkan dengan target sebelumnya sebesar 70%.

Dukungan kebijakan pemerintah yang berkelanjutan dan penurunan biaya energi terbarukan juga memberikan dorongan tambahan bagi produsen utilitas dan bahan bakar di India. Menurut BloombergNEF, sekarang lebih murah untuk membangun tenaga surya skala utilitas baru daripada menjalankan sebagian besar pembangkit listrik berbahan bakar batu bara dan gas.

Pembangkit listrik tenaga batu bara baru juga menjadi lebih mahal di tengah kebutuhan untuk menambah peralatan untuk mengurangi polusi udara di negara tersebut.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *