Google menghapus lebih dari 59.000 tautan di India, Koo lebih dari 1.200, laporan kepatuhan menunjukkan

Google mengatakan laporan masa depan akan tertunda dua bulan untuk memperhitungkan pemrosesan data.

Highlight

  • Laporan telah dibagikan sesuai dengan persyaratan aturan digital baru.
  • Google dan Koo adalah yang pertama menerbitkan laporan kepatuhan pertama.
  • Google mengklaim menerima 27.716 keluhan pada bulan April.

New Delhi:

Google telah menghapus 59.350 tautan dari produknya, termasuk YouTube, sementara perusahaan media sosial lokal Koo menindaklanjuti 1.253 dari 5.502 keluhan, menurut pembaruan kepatuhan mereka. Itu dibagikan sesuai dengan persyaratan aturan digital baru yang mulai berlaku lebih dari sebulan yang lalu.

Dalam laporan kepatuhannya, Google menerima 27.716 keluhan pada bulan April, sebagian besar adalah klaim hak cipta. Ia menambahkan bahwa yang terkait dengan penghapusan konten terdaftar di semua produk Google, termasuk YouTube, tetapi tidak di pencarian.

Laporan tersebut, bagaimanapun, tidak termasuk permintaan pemerintah.

Selain itu, jurusan teknologi yang berbasis di AS mengatakan laporan masa depannya akan tertunda dua bulan untuk memperhitungkan pemrosesan data.

Sementara itu, Koo yang berbasis di Bengaluru, the Orang pertama yang menerbitkan laporan seperti itu, mengatakan juga menindak 4.249 postingan dalam bentuk peringatan, overlay, dan gangguan konten.

Sebagai bagian dari moderasi aktif, Koo juga bertindak terhadap 54.235 publikasi (postingan) Koos lainnya, di mana 1.996 di antaranya telah dihapus.

CEO Aprayameya Radhakrishna mengatakan kepada NDTV, “Ketika Koo mendapatkan momentum di seluruh India, kami akan memastikan bahwa Koo menghormati hukum negara dan memenuhi persyaratan, memungkinkan setiap negara untuk menentukan ekosistem digitalnya sendiri. Laporan kepatuhan ini adalah langkah ke arah itu. ”

Google dan Koo adalah yang pertama menerbitkan laporan kepatuhan pertama. Sementara itu, raksasa Internet Amerika, Facebook, diperkirakan akan menerbitkan halamannya sendiri hari ini.

READ  Inggris ingin bergabung dengan perjanjian perdagangan bebas

Namun, Twitter, yang menghadapi kritik keras dari pemerintah atas dugaan pelanggaran, belum menetapkan tenggat waktu untuk ini.

Aturan TI baru, yang mulai berlaku pada 26 Mei, mengharuskan platform media sosial utama untuk melakukan lebih banyak uji tuntas dan membuat platform digital lebih bertanggung jawab dan akuntabel untuk konten yang mereka host.

Mereka juga mengamanatkan penunjukan Pejabat Pengaduan dan Kontrak serta Pejabat Kepatuhan Senior, yang semuanya harus penduduk India.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *