Pusat menyetujui 14 pelamar, termasuk Dell, Foxconn, di bawah skema PLI untuk produk perangkat keras TI IT

Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi (MeitY) Kamis menyetujui 14 pelamar yang memenuhi syarat di bawah skema Production Linked Incentive (PLI) untuk produk perangkat keras TI.

Skema PLI perangkat keras TI memperluas insentif 4% hingga 2% pada penjualan bersih tambahan selama tahun-tahun dasar untuk tahun fiskal 2020.

Segmen target di bawah skema PLI ini termasuk laptop, tablet, komputer pribadi (PC), dan server. Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rencana tersebut mengusulkan insentif terkait produksi untuk meningkatkan manufaktur lokal dan menarik investasi yang signifikan dalam rantai nilai produk perangkat keras TI ini.

Pelamar mencakup empat perusahaan yang dipilih secara global, yang meliputi Dell, ICT (Wistron), Flextronics, dan Rising Stars Hi-Tech (Foxconn).

Di bawah kategori Perusahaan Domestik, 10 perusahaan yaitu Lava International Limited, Dixon Technologies (India) Limited, Infopower Technologies (JV of Sahasra dan MiTAC), Bhagwati (Micromax) Neolync, Optiemus, Netweb, Smile Electronics, VVDN dan Panache Digilife telah disetujui.

Saat memberikan persetujuan kepada pelamar yang memenuhi syarat di bawah skema PLI, Ravi Shankar Prasad, Menteri Persatuan untuk Elektronik, ICT, Hukum dan Keadilan, mengatakan skema PLI telah sukses besar dalam hal aplikasi dari perusahaan manufaktur global dan lokal.

“Kami optimis dan berharap dapat membangun ekosistem yang kuat di seluruh rantai nilai dan berintegrasi dengan rantai nilai global, sehingga memperkuat ekosistem manufaktur elektronik di tanah air,” tambah Prasad.

Selama empat tahun ke depan, perusahaan yang disertifikasi di bawah skema PLI untuk perangkat TI diharapkan menghasilkan total produksi lebih dari R1,61 lakh crores. Dari total produksi, perusahaan bersertifikat dalam kategori perusahaan perangkat keras TI menyarankan produksi R84.746 crore Rs. Perusahaan bersertifikat di bawah kategori Perusahaan Domestik telah mengusulkan output INR 76.007 crore. Skema ini akan mendatangkan investasi tambahan dalam pembuatan perangkat TI yang sepadan dengan R2.517 crore rupee.

READ  Gempa berkekuatan 6,1 melanda Indonesia, tidak ada korban, operasi penyelamatan sedang berlangsung

Sistem ini akan menciptakan tambahan kesempatan kerja langsung lebih dari 36.000 dalam empat tahun ke depan selain menciptakan tambahan kesempatan kerja tidak langsung hampir 3 kali lipat dari pekerjaan langsung. Pemerintah menyatakan, nilai tambah domestik diharapkan tumbuh dari saat ini 10-15% menjadi 25-30%.

Dengan permintaan elektronik di India yang diperkirakan akan tumbuh pada tahun 2025, Prasad menyatakan keyakinannya bahwa skema PLI dan inisiatif lain untuk meningkatkan manufaktur elektronik akan membantu menjadikan India tujuan kompetitif untuk manufaktur elektronik dan meningkatkan AtmaNirbhar Bharat. Penciptaan produsen elektronik lokal terkemuka di bawah skema ini akan meningkatkan suara lokal sambil menargetkan skala global.

“Skema PLI akan membantu menjadikan India tujuan kompetitif global untuk manufaktur elektronik dan menciptakan juara lokal untuk memajukan misi kami mencapai AtmaNirbhar Bharat,” tambah pernyataan itu.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *