NASA mengkonfirmasi keberadaan lebih dari 5.000 planet di luar tata surya

NASA mengkonfirmasi keberadaan lebih dari 5.000 planet di luar tata surya

Washington: NASA telah mengkonfirmasi bahwa lebih dari 5.000 exoplanet, atau planet yang mengorbit bintang di luar tata surya, ada di luar tata surya kita.

Odometer planet bergeser ke 21 Maret, dengan kumpulan 65 exoplanet terbaru — planet di luar keluarga dekat tata surya kita — ditambahkan ke arsip exoplanet NASA.

Arsip tersebut mencatat penemuan exoplanet yang muncul dalam makalah ilmiah peer-review, yang telah dikonfirmasi menggunakan beberapa metode deteksi atau dengan teknik analitik.

Lebih dari 5.000 planet telah ditemukan hingga saat ini yang mencakup dunia kecil berbatu seperti Bumi, raksasa gas beberapa kali lebih besar dari Jupiter, dan “Jupiter panas” dalam orbit yang sangat dekat di sekitar bintang mereka.

Ada “planet super-terestrial”, dunia yang berpotensi berbatu lebih besar dari kita sendiri, dan “mini-Neptunus, versi Neptunus yang lebih kecil di sistem kita.”

Ini bukan hanya angka,” Jesse Christiansen, ilmuwan arsip dan penelitian utama di Institut NASA untuk Ilmu Planet Luar Angkasa di Institut Teknologi California di Pasadena, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Setiap dari mereka adalah dunia baru, planet yang sama sekali baru. Saya senang dengan semua orang karena kita tidak tahu apa-apa tentang mereka,” tambahnya.

Para ilmuwan mengatakan penemuan exoplanet, yang dimulai pada tahun 1992, membuka era penemuan yang akan melampaui sekadar menambahkan planet baru ke dalam daftar.

Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS), diluncurkan pada 2018, melanjutkan penemuan exoplanet baru. Tetapi teleskop generasi berikutnya yang kuat dan instrumen yang sangat sensitif, dimulai dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru diluncurkan, akan segera menangkap cahaya dari atmosfer planet ekstrasurya, membaca gas yang ada untuk menentukan tanda-tanda kondisi layak huni.

READ  Jurnal yang kurang "bergengsi" dapat berisi penelitian yang lebih beragam

Diharapkan diluncurkan pada 2027, Teleskop Luar Angkasa Roman Nancy Grace akan membuat penemuan baru planet ekstrasurya menggunakan berbagai metode. Misi ESA (European Space Agency), ARIEL, yang akan diluncurkan pada 2029, akan memantau atmosfer planet ekstrasurya, dan teknologi NASA di dalamnya, yang disebut CASE, akan membantu fokus pada awan dan kabut planet ekstrasurya.

Ian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *