Implan otak memungkinkan orang dengan kelumpuhan total untuk berkomunikasi |  berita kesehatan

Implan otak memungkinkan orang dengan kelumpuhan total untuk berkomunikasi | berita kesehatan

Para peneliti mengatakan ini adalah pertama kalinya orang lumpuh dapat berkomunikasi dalam kalimat lengkap.

Seorang pria lumpuh total dengan amyotrophic lateral sclerosis (ALS) dapat berkomunikasi dengan keluarganya setelah menerima implan microchip di otaknya.

Ini adalah pertama kalinya orang yang sepenuhnya terkurung – seseorang yang sadar dan mampu secara kognitif tetapi benar-benar lumpuh – dapat berkomunikasi dalam kalimat penuh, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature Communications minggu ini.

“Orang-orang benar-benar meragukan apakah ini mungkin,” kata Mariska Vanstensel, seorang peneliti di University Medical Center di Utrecht yang tidak terlibat dalam penelitian ini, Memberi tahu Sains.org.

Pria Jerman yang tidak dikenal, 36, didiagnosis dengan ALS, penyakit neurologis progresif langka yang menyebabkan hilangnya kontrol otot, pada tahun 2015.

Ketika pasien ALS tidak dapat berbicara, dia dapat menggunakan alat pelacak mata untuk mengidentifikasi karakter di layar. Kemudian dalam perkembangan penyakit, mereka dapat menjawab pertanyaan ya atau tidak dengan gerakan mata yang halus.

Paramedis menanamkan dua irisan kecil, masing-masing selebar 1,5 mm, ke dalam korteks motorik pasien – area di bagian atas otak manusia yang bertanggung jawab untuk mengendalikan gerakan.

Kemudian peneliti melatih pria tersebut untuk membayangkan gerakan fisik. Mereka mengambil langkah ini untuk mencoba mendapatkan sinyal yang dapat diandalkan dari otak. Mereka kemudian akan mencoba menerjemahkan sinyal ini menjadi semacam perintah. Ini berhasil dalam studi sebelumnya tetapi tidak kali ini.

“Ini bekerja dengan mudah”

Kemudian peneliti Ujwal Choudhury dan Nils Bierbaumer bereksperimen dengan neurofeedback, yang menunjukkan aktivitas otak seseorang secara real time sehingga mereka dapat belajar mengendalikannya.

Ketika elektroda yang ditanamkan ke otak pria itu merekam peningkatan aktivitas, komputer memainkan nada suara yang meningkat. Aktivitas otak yang berkurang akan menghasilkan nada yang menurun.

READ  Studi Amerika terbaru menemukan bahwa makan alpukat setidaknya dua kali seminggu "dapat mengurangi risiko penyakit jantung"

Dalam dua hari, kata para peneliti, pria itu belajar mengendalikan nada nada.

Sebelum kondisinya berkembang, anggota keluarga memegang kotak surat dengan latar belakang empat warna. Anggota keluarga menunjuk ke setiap bagian deskriptif warna, dan menafsirkan setiap gerakan mata sebagai “ya.”

Para peneliti menyediakan program untuk meniru teknik ini. Pria itu mendengar kata-kata dari Lun. Misalnya, “kuning” atau “biru” untuk memilih serangkaian karakter untuk dipilih.

Kemudian dimainkan dengan huruf individual dan menggunakan nada naik atau turun untuk memilih atau menolak masing-masing. Dengan cara ini, kata para peneliti, pria itu belajar menghubungkan kalimat-kalimat lengkap.

Pria itu berkata, “Teman-teman, ini bekerja dengan mudah.” Situs Tinjauan Teknologi MIT.

Seorang pria membutuhkan waktu sekitar satu menit untuk memilih setiap huruf.

“Sering kali, saya bersamanya sampai tengah malam, atau setelah tengah malam,” kata Chaudhry. Kata terakhir selalu ‘bir’.

Jamie Henderson, seorang ahli bedah saraf Stanford yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, menggambarkan penelitian ini sebagai “sangat menarik.”

“Bagi saya ini adalah pencapaian besar dan jelas sangat bermanfaat bagi peserta penelitian,” Henderson dikutip Menurut dia.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *