NASA meluncurkan pakaian luar angkasa baru untuk misi bulan yang akan datang: Apa bedanya dengan yang lama?

NASA meluncurkan pakaian luar angkasa baru untuk misi bulan yang akan datang: Apa bedanya dengan yang lama?

Di masa depan misi artemis, Upaya pertama NASA untuk mendaratkan astronot di bulan sejak 1972, pakaian antariksa bekas akan mengalami peningkatan besar. Tidak seperti setelan besar – dan ikonik – yang digunakan oleh Neil Armstrong dan Buzz Aldrin, setelan baru ini akan “lebih indah, nyaman, dan dirancang agar sesuai dengan tipe tubuh yang lebih luas”. Washington Pos tersebut.

Dalam demonstrasi pada Rabu (15/3) Di Houston Space Center, James Stein, chief engineer setelan tersebut, mendemonstrasikan tidak hanya peningkatan gerakan yang diberikan setelan tersebut jika dibandingkan dengan yang digunakan sebelumnya, tetapi juga fitur menarik lainnya.

Gugatan berasal dari Ruang aksioma Sebuah perusahaan swasta yang berbasis di Houston, Texas, menggabungkan elemen desain yang digunakan dalam setelan sebelumnya oleh NASA. Ini akan dipakai selama misi Artemis III, program pendaratan di bulan pertama, yang dijadwalkan berlangsung pada tahun 2025. Ini disebut AxEMU (Axiom Extravehicular Mobility Unit).

Apa yang dilakukan baju luar angkasa?

Tanpa pakaian antariksa, manusia tidak akan bertahan lama dalam kondisi ekstrem luar angkasa atau permukaan bulan.

Pertama, pakaian antariksa melindungi tubuh manusia dari fluktuasi suhu ekstrem di luar angkasa. Dengan tidak adanya atmosfer, daerah yang mendapat sinar matahari langsung menjadi sangat panas sedangkan daerah yang gelap menjadi sangat dingin. Tugas pertama pakaian antariksa adalah melindungi astronot di dalam dari suhu ekstrem.

Kedua, pakaian antariksa juga memberi astronot pasokan udara yang konstan dan tekanan udara yang optimal di sekitar tubuh mereka. Mereka ditekan untuk tujuan ini, menjadikannya lebih seperti pesawat ruang angkasa humanoid daripada sepotong pakaian.

Ketiga, pakaian luar angkasa melindungi astronot dari radiasi luar angkasa yang berpotensi sangat berbahaya, serta mikrometeorit dan partikel lain yang bergerak di luar angkasa, seringkali dengan kecepatan luar biasa.

READ  Omicron mengalami perubahan biologis besar: sebuah penelitian

Di Bulan, pakaian itu juga melindungi astronot dari Debu bulan, yang oleh para ahli NASA dianggap sebagai “masalah lingkungan nomor satu di Bulan”. Lebih abrasif daripada debu di tanah, cenderung menimbulkan korosi pada semua yang bersentuhan dengannya dan dapat menyebabkan penyakit paru-paru.

Dengan membantu astronot bertahan hidup bahkan dalam kondisi luar angkasa yang paling keras, pakaian antariksa memungkinkan mereka melakukan misi di luar angkasa, melakukan eksperimen, dan mencapai tujuan misi mereka.

Apa saja masalah dengan pakaian antariksa lama?

Misi Apollo (1961-1972) merupakan pencapaian penting dalam eksplorasi ruang angkasa. Pakaian antariksa yang dikenakan dalam misi juga revolusioner pada saat itu. Berbeda dengan pakaian luar angkasa primitif yang digunakan pada misi luar angkasa sebelumnya, pakaian Apollo memiliki sistem pendukung kehidupannya sendiri dan tidak membengkak saat terkena ruang hampa udara. Mereka juga memasukkan sepatu yang sempurna untuk moonwalking. Di samping modifikasi teknologi, sedikit yang berubah pada dasar-dasar pakaian luar angkasa yang digunakan di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Namun, setelan ini kaku dan tidak nyaman. Sementara bellow karet di bahu, siku, pinggul, dan lutut memungkinkan tingkat kelenturan, para astronot berjuang melawan kekakuan. Inilah mengapa Armstrong dan Aldrin menemukan bahwa “melompat” lebih mudah daripada “berjalan” di permukaan bulan, karena tidak perlu menekuk lutut.

Gagang panjang digunakan pada banyak alat yang hampir tidak mungkin menekuk pinggang, meskipun mencengkeram benda sulit karena memakai sarung tangan. Astronot Cathy Thornton memberi tahu Rekayasa & Teknologi bahwa bekerja dengan pakaian antariksa adalah “seperti mencoba menyesuaikan karburator truk Anda sambil mengenakan sarung tangan bisbol.”

Perbaikan apa yang telah dilakukan pada pakaian antariksa baru?

Selama demonstrasi hari Rabu, pembaruan yang paling jelas adalah mobilitas yang ditawarkan oleh pakaian antariksa baru. Stein melompat, berjongkok, dan melakukan berbagai gerakan berbeda untuk memamerkan ketangkasan AxEMU. Stein melakukan kombinasi gerakan yang tidak mungkin dilakukan pada pakaian antariksa sebelumnya.

READ  Strategi untuk mengatasi stres terkait pekerjaan

Terlebih lagi, gelembung besar dan mencolok di sekitar kepala memberikan jangkauan pandang yang lebih luas serta iluminasi, yang akan menjadi penting saat astronot masuk ke kawah gelap di dekat kutub selatan bulan, tempat NASA berharap untuk mempelajari air es. Tutup kepala juga memiliki dudukan untuk kamera HD.

Fitur penting lainnya dari setelan ini adalah desainnya yang cocok dengan nyaman untuk berbagai tipe tubuh, dengan ketentuan untuk penyesuaian kecocokan yang lebih spesifik. “Peningkatan ukuran dan penyesuaian mengakomodasi populasi umum yang lebih luas, memberikan kecocokan yang unggul untuk astronot sambil meningkatkan kenyamanan dan kemampuan misi mereka,” kata situs web aksioma.

Dari segi perlindungan, peningkatan mobilitas tidak merugikan. AxEMU telah dirancang khusus untuk menangani debu bulan dengan lebih baik.

Namun, sementara banyak yang telah berubah, beberapa hal tetap sama, di masa lalu. Ini adalah solusi yang sangat efektif,” kata Russell Ralston, wakil direktur Program Aktivitas Ekstravehicular di Axiom Space, kepada DW.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *