NASA dan University of California meluncurkan misi Lucy untuk mempelajari 8 asteroid Trojan yang berbeda di Cosmos

Sebuah pesawat ruang angkasa bernama Lucy telah memulai misi 12 tahun untuk memeriksa delapan asteroid di alam semesta. Lucy Agensi NASA Ekspedisi pertama ke asteroid Trojan Jupiter berangkat ke luar angkasa dengan roket United Launch Alliance (ULA) Atlas V dari Space Launch Complex 41 di Cape Canaveral Space Force Station pada pukul 5:34 pagi (EST) pada 16 Oktober, Sabtu. Menurut siaran pers NASA, Lucy akan kehilangan satu asteroid sabuk utama dan tujuh asteroid Trojan selama 12 tahun ke depan, menjadikannya ekspedisi solo NASA pertama yang mengunjungi beberapa asteroid berbeda. Selama perjalanannya, Lucy akan memeriksa “fosil” evolusi planet itu.

Lucy melepaskan diri dari tahap kedua roket ULA Atlas V 401 sekitar satu jam setelah lepas landas. Setelah sekitar 30 menit, dua panel atau panel surya besar, selebar 24 kaki, terbuka dengan mulus dan mulai mengisi baterai pesawat ruang angkasa untuk memberi daya pada komponennya. Sekitar pukul 6:40 pagi, Lucy mengirimkan sinyal transmisi pertama kembali ke Bumi melalui antenanya sendiri ke Jaringan Luar Angkasa NASA.

Jalan yang akan diikuti Lucy dalam 12 tahun ke depan

Siaran pers lebih lanjut membaca bahwa pesawat ruang angkasa sekarang terbang dengan kecepatan sekitar 108.000 Kelvin / jam pada lintasan yang membawanya mengelilingi matahari dan kembali ke Bumi selama perkiraan bantuan gravitasi Oktober 2022. Bantuan gravitasi awal Lucy pada tahun 2022 akan mendukung dan memandu lintasan pesawat ruang angkasa melewati orbit Mars. Pada tahun 2024, pesawat ruang angkasa akan kembali ke Bumi untuk bantuan gravitasi lainnya, mendorong Lucy ke asteroid DonaldJohansson dan ke sabuk asteroid utama Tata Surya pada tahun 2025.

READ  Berikut cara melihat pertemuan langka Jupiter, Mars, dan Saturnus di langit malam ini

Lucy kemudian akan melakukan perjalanan untuk menemukan asteroid Trojan pertama pada tahun 2027 sebelum dia bertemu Jupiter. Setelah empat misi penerbangan pertama yang direncanakan, pesawat ruang angkasa akan kembali ke Bumi pada 2031 untuk dorongan gravitasi ketiga, melemparkannya ke Trojan Swarm of Approach 2033 berikutnya.

Misi Lucy dinamai kerangka manusia yang diawetkan dari Afrika, yang merupakan salah satu kerabat manusia tertua yang diketahui. Misi ini akan membantu para ilmuwan menyelidiki dua kelompok asteroid Trojan yang mengelilingi Matahari bersama Jupiter. Siaran pers NASA lebih lanjut menyatakan bahwa, menurut data ilmiah, asteroid Trojan adalah sisa-sisa materi yang menghasilkan planet-planet masif yang telah dibandingkan dengan tulang-tulang Lucy yang diawetkan dan yang telah mengubah pengetahuan tentang perkembangan manusia, oleh karena itu, mempelajari asteroid dapat memberikan fakta yang ditemukan sebelumnya tentang penciptaan dan sejarah tata surya.

(Foto: AP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *