Sebuah penelitian, World News, mengatakan bahwa makanan olahan dapat mempengaruhi memori dan menyebabkan penyakit Alzheimer

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa empat minggu diet yang diproses dapat memicu respons inflamasi yang kuat di otak tikus yang menua, disertai dengan tanda-tanda perilaku kehilangan memori.

Mengganti makanan olahan dengan asam lemak omega-3 DHA mengurangi efek inflamasi pada tikus yang lebih tua.

Namun, tidak ada masalah kognitif yang ditemukan pada tikus muda yang diberi diet kaya makanan olahan.

“Fakta bahwa kita melihat efek ini begitu cepat agak mengkhawatirkan,” kata penulis senior studi Ruth Barrientos, seorang peneliti di The Ohio State University Research Institute of Behavioral Medicine dan asisten profesor psikiatri dan kesehatan perilaku.

Dia juga menyoroti bahwa temuan ini juga menunjukkan bahwa diet olahan dapat menyebabkan defisit memori mendadak dan penurunan memori yang cepat pada orang tua. Ini bisa menjadi penyebab penyakit Alzheimer.

Baca juga | Hari Pangan Sedunia 2021: Berikut adalah beberapa cara untuk mengakhiri kelaparan global dan mengurangi limbah makanan

“Dengan menyadari hal ini, mungkin kita dapat mengurangi makanan olahan dalam makanan kita dan meningkatkan konsumsi makanan yang kaya akan asam lemak omega-3 DHA untuk mencegah atau memperlambat perkembangan ini,” kata Roth.

Tim peneliti secara acak menugaskan tikus jantan berusia 3 bulan dan 24 bulan untuk diet normal mereka (32 persen kalori dari protein, 54 persen dari karbohidrat kompleks berbasis gandum, dan 14 persen dari lemak). Diet olahan (19,6% kalori dari protein, 63,3% dari karbohidrat olahan, tepung jagung, maltodekstrin dan sukrosa, dan 17,1% dari lemak), atau diet olahan yang sama dengan DHA.

Aktivasi gen menghasilkan protein pro-inflamasi yang kuat dan berbagai zat lain yang berkontribusi terhadap peradangan.

Hasilnya juga menyimpulkan bahwa suplementasi DHA dari makanan olahan yang dikonsumsi oleh tikus yang lebih tua mencegah peningkatan respons inflamasi di otak dan tanda-tanda perilaku kehilangan memori.

READ  Bagaimana tidak tertipu saat mencari kehidupan di Mars

Namun, para peneliti ini tidak yakin dengan dosis DHA yang tepat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *