NASA bertujuan untuk melakukan pengamatan dari tabrakan sampah SpaceX dengan Bulan – Sains & Teknologi

NASA mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya bertujuan untuk mensurvei kawah yang terbentuk ketika sisa-sisa roket SpaceX diperkirakan akan menabrak Bulan pada awal Maret, menyebut acara tersebut “kesempatan penelitian yang menarik.”

Roket itu pada tahun 2015 untuk menempatkan satelit NASA ke orbit dan tahap kedua, atau booster, telah mengambang di kosmos sejak itu, nasib umum untuk potongan-potongan teknologi ruang angkasa tersebut.

“Pada lintasannya saat ini, tahap kedua diperkirakan akan berdampak pada sisi jauh Bulan pada 4 Maret 2022,” kata juru bicara NASA. AFP.

Tabrakan bongkahan roket seberat empat ton tidak akan terlihat dari Bumi secara real time, begitu pula Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA, yang saat ini mengorbit Bulan, tidak akan berada dalam “posisi untuk mengamati benturan saat itu terjadi”. kata juru bicara itu.

Namun, LRO dapat digunakan nanti, untuk menangkap gambar untuk perbandingan sebelum dan sesudah.

Menemukan kawah “akan menjadi tantangan dan mungkin memakan waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan,” kata juru bicara itu, seraya menambahkan bahwa “peristiwa unik itu menghadirkan peluang penelitian yang menarik.”

Mempelajari kawah yang dibentuk oleh objek yang meluncur dengan massa dan kecepatan yang diketahui (akan melaju dengan kecepatan 9.000 kilometer per jam), serta materi yang ditimbulkan oleh tumbukan, dapat membantu memajukan selenologi, atau studi ilmiah tentang bulan.

Pesawat ruang angkasa telah sengaja menabrak Bulan sebelumnya untuk tujuan ilmiah, seperti selama misi Apollo untuk menguji seismometer, tetapi ini adalah tabrakan yang tidak disengaja pertama yang terdeteksi.

Astronom Bill Gray, pencipta perangkat lunak yang digunakan untuk menentukan lintasan asteroid dan objek lain, adalah orang pertama yang menghitung jalur tabrakan baru pendorong dengan Bulan.

READ  Pencakar langit seukuran asteroid untuk melewati atmosfer bumi tahun baru ini: NASA

Dia percaya bahwa sampah antariksa harus selalu diarahkan ke bulan jika memungkinkan: “Jika menabrak bulan, maka kita benar-benar belajar sesuatu darinya,” kata Gray.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *