Planet yang lebih kecil lebih mungkin menampung bulan-bulan yang berukuran fraksional: Studi

Sebuah studi baru menemukan bahwa hanya jenis planet tertentu yang dapat membentuk bulan yang berukuran besar dibandingkan dengan planet induknya. Ini mungkin fitur yang berpotensi menguntungkan dalam menyimpan kehidupan di planet-planet itu.

Miki Nakajima, asisten profesor ilmu bumi dan lingkungan di University of Rochester dan penulis utama studi tersebut, dan rekan-rekannya di Tokyo Institute of Technology dan University of Arizona melakukan simulasi dampak di komputer, dengan sejumlah hipotesis Bumi. -seperti planet berbatu dan planet es dengan massa yang bervariasi, untuk mengetahui apakah planet lain dapat membentuk bulan besar seperti Bumi.

Para peneliti menemukan bahwa planet-planet berbatu yang lebih besar dari enam kali massa Bumi dan planet-planet es yang lebih besar dari satu massa Bumi (1M) menghasilkan cakram-cakram yang menguap sepenuhnya, bukan sebagian, yang tidak mampu membentuk bulan-bulan yang berukuran fraksional.

Setelah tumbukan, piringan mendingin dan moonlets cair muncul. Menurut para peneliti, dalam piringan yang sepenuhnya menguap, moonlet yang tumbuh di piringan mengalami tarikan gas yang kuat dari uap, jatuh ke planet dengan sangat cepat, tetapi, jika piringan itu hanya sebagian menguap, moonlet tidak merasakan tarikan gas yang begitu kuat. .

“Akibatnya, kami menyimpulkan bahwa piringan uap sepenuhnya tidak mampu membentuk bulan-bulan yang berukuran besar. Massa planet harus lebih kecil dari ambang batas yang kami identifikasi untuk menghasilkan bulan-bulan seperti itu,” kata Nakajima.

Studi ini dapat memberi para astronom yang menyelidiki alam semesta untuk exoplanet – planet di luar tata surya kita – dan kemungkinan exomoon, bulan yang mengorbit exoplanet, ide yang lebih baik tentang ke mana harus mencari.

READ  Roket Wallops NASA dijadwalkan akan diluncurkan pada hari Selasa - CBS Boston

“Pencarian exoplanet biasanya difokuskan pada planet yang lebih besar dari enam massa bumi. Kami mengusulkan bahwa, sebagai gantinya, kita harus melihat planet yang lebih kecil karena mereka mungkin kandidat yang lebih baik untuk menampung bulan-bulan yang berukuran fraksional besar,” mengatakan Nakajima.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Nature Communications.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *