Mungkin Snowball Earth adalah bola lunak

Mungkin Snowball Earth adalah bola lunak

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

sumber tepercaya

Koreksi






Para peneliti telah menemukan bukti bahwa Bumi tidak sepenuhnya padat selama Zaman Es Maria, 635 juta tahun yang lalu. Lautan dangkal di pertengahan garis lintang tetap bebas es, yang dapat membantu menopang kehidupan. Kredit: Michael Miller

Setidaknya lima zaman es telah terjadi di Bumi, termasuk satu zaman 635 juta tahun lalu yang menciptakan gletser dari kutub ke kutub.

Itu disebut Marinwan Pleistosen, dinamai dari bagian Australia tempat bukti geologis pertama kali dikumpulkan pada 1970-an.

Ilmuwan mengatakan Zaman Es Marinwan adalah salah satu yang paling ekstrim dalam sejarah planet ini, menciptakan es glasial yang bertahan selama 15 juta tahun.

Tetapi bukti baru yang dikumpulkan di wilayah hutan timur Shennongjia, Provinsi Hubei China, menunjukkan bahwa Bumi tidak sepenuhnya membeku – setidaknya tidak pada akhir Zaman Es. Sebaliknya, ada petak-petak perairan terbuka di beberapa laut dangkal dengan garis lintang tengah, berdasarkan sampel geologis yang berasal dari periode tersebut.

“Kami menyebut zaman es ini Bumi Bola Salju,” kata Thomas Algeo, profesor ilmu bumi di Sekolah Tinggi Seni dan Sains Universitas Cincinnati. “Kami pikir Bumi telah benar-benar membeku selama zaman es yang panjang ini. Tapi itu mungkin lebih merupakan “tanah bola keras”.

Studi tersebut telah dipublikasikan di Majalah Komunikasi Alam.

Para ilmuwan menemukan bentik, makroalga fotosintetik dalam serpih hitam yang berusia lebih dari 600 juta tahun. Ganggang ini hidup di dasar laut dan membutuhkan sinar matahari untuk mengubah air dan karbon dioksida menjadi energi melalui fotosintesis.






Profesor geologi Universitas Cincinnati Thomas Algeo dan rekannya telah menemukan bukti isotop bahwa beberapa laut lintang tengah tetap bebas es selama Zaman Es Marinoan yang dikenal sebagai Bola Salju Bumi. Kredit: Andrew Higley

Sebuah tim ahli geosains dari China, Inggris, dan Amerika Serikat melakukan analisis isotop dan menemukan bahwa kondisi lautan terbuka yang layak huni ternyata lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya, meluas ke lautan yang terletak di antara daerah tropis dan kutub dan menyediakan tempat berlindung bagi satu orang. – Organisme dan sel multisel selama fase memudarnya Pleistosen Marinoan.

READ  Helikopter NASA melihat bandara baru di Mars saat naik 12 meter selama serangan mendadak ke-11.

Meskipun kemungkinan besar perairan dalam tidak memiliki oksigen untuk mendukung kehidupan selama periode ini, kata penulis utama Huyue Song dari China University of Geosciences, laut dangkal memilikinya.

“Kami menghadirkan model Bumi Bola Salju baru di mana perairan terbuka ditemukan di lautan lintang rendah dan menengah,” kata Song.

Zaman Es kemungkinan melihat beberapa periode pembekuan dan pencairan selama 15 juta tahun, kata Song. Dalam keadaan seperti itu, kata Song, hidup bisa terus berjalan.






Ahli geologi Universitas Cincinnati Thomas Algeo meneliti inti batuan di labnya. Dia dan rekan-rekannya menemukan bukti isotop bahwa beberapa lautan pertengahan garis lintang tetap bebas es selama zaman es Marino yang dikenal sebagai Bumi Bola Salju. Kredit: Andrew Higley

“Kami menemukan bahwa glasiasi Marinuan bersifat dinamis. Mungkin ada potensi kondisi perairan terbuka di lintang rendah dan menengah beberapa kali,” kata Song. “Selain itu, kondisi air permukaan ini mungkin lebih luas dan berkelanjutan daripada yang diperkirakan sebelumnya, dan mungkin memungkinkan pemulihan cepat biosfer Bumi pasca-Marinoan.”

Ironisnya, kata Algeo dari University of California, tempat perlindungan kehidupan ini sepertinya membantu menghangatkan planet, mengakhiri Zaman Es di Marinoan. Alga di dalam air melepaskan karbon dioksida ke atmosfer dari waktu ke waktu, secara bertahap mencairkan gletser.

“Salah satu pesan umum yang bisa dibawa pulang adalah seberapa besar pengaruh biosfer terhadap siklus karbon dan iklim,” katanya. “Kita tahu bahwa karbon dioksida adalah salah satu gas rumah kaca yang paling penting. Jadi kita melihat bagaimana perubahan siklus karbon mempengaruhi iklim global.”

Algeo mengatakan penelitian tersebut menimbulkan pertanyaan menggiurkan tentang zaman es lainnya, terutama fase kedua selama periode Cryogenian yang juga diyakini para ilmuwan menyebabkan glasiasi planet yang hampir sempurna.






Profesor geologi Universitas Cincinnati Thomas Algeo dan rekannya telah menemukan bukti isotop bahwa beberapa laut lintang tengah tetap bebas es selama Zaman Es Marinoan yang dikenal sebagai Bola Salju Bumi. Kredit: Andrew Higley

“Kami tidak tahu pasti apa yang menyebabkan zaman es ini, tetapi dugaan saya adalah bahwa mereka terkait dengan organisme multisel yang menghilangkan karbon dari atmosfer, mengubur karbon dan mendinginkan Bumi,” kata Algeo. “Hari ini, kita melepaskan karbon dengan cepat dan dalam jumlah besar dan berdampak besar pada iklim global.”

READ  Sekarang minta Alexa untuk menemukan pusat vaksinasi Covid terdekat

informasi lebih lanjut:
Huyue Song et al, Lingkungan layak huni garis lintang tengah untuk eukariota laut selama fase memudarnya glasiasi bola salju Marinwan, Komunikasi Alam (2023). DOI: 10.1038/s41467-023-37172-x

Informasi jurnal:
Komunikasi Alam


About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *