Model biomekanik baru menunjukkan bahwa Tyrannosaurus Rex berjalan sangat lambat

Kerangka Trix di Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis. Kredit: Mike Pink

Manusia dan hewan lebih menyukai kecepatan berjalan. Ini, sebagian, dipengaruhi oleh jumlah energi yang dibutuhkan: mereka lebih suka berjalan dengan kecepatan di mana mereka menggunakan energi sesedikit mungkin. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan sesuatu yang disebut resonansi.

Anda sudah tahu cara kerjanya: Saat Anda sedang mengayun, Anda tidak bisa mengayun dengan kecepatan berapa pun. Jika Anda ingin melakukannya dengan benar, atur waktu yang tepat, dan ayunkan mengikuti ritme ayunan. Dengan kata lain: Anda harus menanggapinya. Dan saat Anda berjalan-jalan santai dan nyaman, bagian tubuh Anda juga bergema. Berjalan sedikit lebih lambat tidak membutuhkan lebih sedikit energi: Anda akan menyadari bahwa ini sebenarnya lebih sulit.

Animasi berjalan T.rex Trix menurut simulasi di Van Bijlert dkk 2021. Ekornya bergema, memungkinkan gaya berjalan yang lebih realistis dan sedikit lebih lambat. Kredit: Rick Stickilorum, Arthur Ullmann, dan Pasha Van Bellert

Ini berlaku untuk hewan yang berjalan dengan empat kaki, dan hewan berkaki seperti manusia dan burung unta. Pasha van Bellert, mahasiswa antropometri di Vrije Universiteit di Amsterdam (VU), menerapkan gagasan itu pada hewan yang berjalan berbeda dari apa pun yang berjalan di Bumi sekarang: Tyrannosaurus rex. Dinosaurus karnivora ini tidak hanya memiliki dua kaki, tetapi mereka juga memiliki ekor besar yang membantunya bergerak.

Pasha Van Bellert dan Trex

Mahasiswa Pasha Van Bellert dengan replika Trex, Tyrannosaurus Rex yang ia ciptakan sebagai bagian dari tesisnya. Kredit: Tom Brown

Seperti tulang di leher kita, tulang ekor dihubungkan satu sama lain oleh ligamen. “Anda bisa membandingkannya dengan jembatan gantung,” jelas Van Bellert. “Jembatan gantung memiliki banyak otot.” Di setiap langkah, ekor berayun naik turun. Ini berarti bahwa, seperti osilasi, ia memiliki frekuensi alami yang menggema.

READ  Para astronom menemukan galaksi kuno dengan lingkaran materi gelap

Untuk mengetahui keraguan ini, Van Bijlert dan profesornya Anne Schulp (Universitas Naturalis / Utrecht) dan Knoek van Soest (VU) membangun model 3D dari Trix, Tyrannosaurus Rex yang ditampilkan di Museum Nasional Sejarah Alam Belanda, Naturalis. Mereka menambahkan otot digital ke kerangka terkenal mereka, dan dalam model otot ini mereka dapat melakukan analisis biomekanik. Dari sini, mereka memperoleh frekuensi alami dan kecepatan berjalan yang disukai: 4,6 km / jam (2,9 mph). Jadi, saat Trix sedang mendaki, dia hampir secepat Anda. Jika Anda memiliki hewan peliharaan T. rex, Anda seharusnya tidak mengalami masalah saat berjalan di atasnya – setidaknya dengan kecepatan.

Van Bijlert, Van Soest, dan Schulp mempublikasikan temuan mereka di jurnal Royal Society for Open Science Hari ini (21 April 2021). “Sebenarnya ada beberapa penelitian yang mengamati kecepatan dinosaurus berjalan, tetapi mereka kebanyakan melihat pada kaki dan mengabaikan ekornya – itulah yang membuat dinosaurus begitu unik,” kata Van Bellert. “Mereka biasanya menemukan kecepatan berjalan yang jauh lebih tinggi. Yang kami hitung lebih rendah, tetapi mirip dengan hewan lain.”

Referensi: “Metode Frekuensi Alami: Memperkirakan Kecepatan Berjalan yang Disukai.” Tyrannosaurus rex Berdasarkan Natural Tail Frequency ‘Oleh Pasha A. van Bellert, AJ’ Knoek ‘van Soest dan Anne S. Schulp, 21 April 2021, Royal Society for Open Science.
DOI: 10.1098 / rsos. 201441

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *