Mirip dengan seberkas cahaya adalah partikel fundamental yang sulit dipahami yang dikenal sebagai skyrmion. »Brinkwire

Mirip dengan seberkas cahaya adalah partikel fundamental yang sulit dipahami yang dikenal sebagai skyrmion.

Dalam seberkas cahaya, para ilmuwan telah berhasil menciptakan model eksperimental dari jenis partikel fundamental yang sulit dipahami yang dikenal sebagai skyrmion.

Peretasan ini memberi para ilmuwan sistem aktual untuk mendemonstrasikan perilaku langit, yang pertama kali dihipotesiskan 60 tahun lalu oleh Profesor Tony Skirmi dari Universitas Birmingham.

Karakter tak terpisahkan dari partikel Skyrmion dalam tiga dimensi dipastikan oleh proposal Skyrme, yang menggunakan struktur bola dalam ruang empat dimensi. Secara teori, langit seperti partikel 3D dapat memberikan informasi tentang asal usul awal alam semesta, serta mekanisme materi eksotis dan atom dingin. Meskipun telah dipelajari selama hampir 50 tahun, langit 3-D hanya terlihat dalam beberapa percobaan. Penelitian terbaru Skyrmion berfokus pada isotop 2D, yang berpotensi mengarah pada teknologi baru.

Para peneliti dari University of Birmingham, Lancaster, Munster (Jerman), dan Riken (Jepang) telah menunjukkan untuk pertama kalinya bagaimana langit dapat diamati dalam tiga dimensi dalam sebuah makalah baru yang diterbitkan di Nature Communications.

“Skyrmions telah memikat dan menantang fisikawan selama beberapa dekade,” kata Profesor Mark Dennis, yang memimpin penelitian. Kita hidup di dunia 3D, terlepas dari kenyataan bahwa kita membuat kemajuan yang baik dalam menjelajahi langit dalam 2D. Kami membutuhkan sistem yang dapat secara akurat memodelkan langit di semua keadaannya yang berbeda. Kami menyadari bahwa seberkas cahaya dapat digunakan untuk ini karena kami dapat mengontrol parameternya lebih dekat dan kemudian menggunakannya sebagai platform untuk mensimulasikan Skyrmions kami. Kita mungkin mulai memahami unsur-unsur ini dengan benar dan mewujudkan janji ilmiahnya dengan teknologi ini.” Dr. Danica Sojic dan Profesor Denise dari Fakultas Fisika dan Astronomi Universitas menciptakan model mereka dengan menetapkan deskripsi standar cahaya, polarisasi (arah di mana perjalanan gelombang cahaya) dan fase (posisi getaran gelombang cahaya) Dalam istilah bola dalam ruang empat dimensi, yang sangat penting untuk visi asli Skyrme. Dalam percobaan yang dipimpin oleh Profesor Cornelia Deans, ini memungkinkan bidang Skyrmion dibuat dan direkayasa menjadi seberkas sinar laser. Tim menggunakan pengukuran canggih untuk mengetahui struktur langit yang tepat.

READ  Teleskop baru akan mengukur perluasan alam semesta - sains

“Dari sudut pandang teknik, hal-hal ini sangat kompleks,” tambah Dr. Sojic. “Ini seperti sistem kompleks dari loop yang saling terkait, dengan seluruh struktur menyerupai partikel.” Sifat topologi skyrmions sangat menarik… Ringkasan berita terbaru dari Brinkwire.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *