Memastikan kesetaraan dalam vaksin untuk mengendalikan gelombang ketiga Covid

Memastikan kesetaraan dalam vaksin untuk mengendalikan gelombang ketiga Covid

PBB harus secara aktif campur tangan untuk memastikan pasokan negara-negara miskin

dr.. Arun Mitra

Seperti yang diprediksi oleh para ilmuwan, gelombang ketiga SARS-COV-2 menyebar dengan cepat ke seluruh dunia. Kasus pertama varian virus omicron dilaporkan di Afrika Selatan hanya beberapa minggu lalu. Segera menyebar ke Eropa dan Amerika dan sekarang menyebar ke Asia termasuk negara kita. Inggris mencatat 1,40 ribu kasus baru pada 8 Januari 2022. Jumlah kasus baru di Amerika Serikat pada hari yang sama adalah 4,43 lakh dan India 1,59 lakh. Jumlah ini kemungkinan akan meningkat pada pertengahan Februari. Pada gelombang kedua varian delta, jumlah tertinggi di India adalah 4,14 ribu kasus pada 6 Mei 2022. Varian delta sangat mematikan dan menyebabkan hilangnya nyawa manusia dalam jumlah besar. Dikatakan bahwa Omicron tidak fatal; Namun, mungkin terlalu dini untuk memberikan pendapat tegas tentang hal ini karena mutasi pada virus sudah diketahui dengan baik. Selengkapnya Saat ini ada kelompok virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan infeksi.

Virus delta menyerang paru-paru, menyebabkan krisis pernapasan. Sehingga jumlah orang yang meminta untuk dirawat di rumah sakit sangat tinggi. Di sisi lain, ditemukan bahwa virus Omicron lebih banyak menyerang hidung dan tenggorokan, sehingga gejalanya mirip dengan flu biasa. Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan bahwa ini tidak boleh dianggap enteng. Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, “Jenis coronavirus Omicron yang paling menular tampaknya menghasilkan penyakit yang lebih ringan daripada jenis delta yang lazim secara global, tetapi tidak boleh diklasifikasikan sebagai ‘ringan’.

Kelambanan oleh siapa pun, pemerintah atau orang-orang bisa berbahaya. Perilaku penggunaan masker, cuci tangan, sanitasi dan menjaga jarak 6 kaki satu sama lain harus dipatuhi. Tetesan pernapasan dapat ditularkan melalui batuk, bersin, kontak dengan permukaan yang terkontaminasi, atau bahkan melalui inhalasi aerosol; Oleh karena itu, setiap individu harus mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengurangi paparan partikel-partikel ini dengan mengenakan masker dan mempraktikkan langkah-langkah jarak sosial yang aman.

READ  China sedang bersiap untuk meluncurkan astronot pertamanya ke stasiun luar angkasa menggunakan Shenzhou-12

Mengenakan masker yang tepat sangat penting. Masker harus pas dengan wajah sehingga udara tidak bisa masuk dari samping tetapi harus melewati permukaan masker. Diameter virus ditemukan berkisar dari 50 nm hingga 140 nm. Masker tertentu lebih efektif dalam mengurangi risiko paparan, terutama masker N95. Kemampuan pelindung yang diberikan oleh masker N95 adalah dapat menghilangkan setidaknya 95 persen dari semua partikel dengan diameter rata-rata 300 nanometer atau kurang. Masker bedah adalah masker tiga lapis yang memberikan perlindungan. Masker kapas memiliki pori-pori besar dan permeabel terhadap partikel SARS-COV-2, meskipun mereka dapat memberikan perlindungan terbatas dengan menghalangi tetesan air liur berair mikroskopis (1). Tindakan sederhana menurut informasi ilmiah tentang perilaku yang tepat untuk COVID adalah penyelamat.

Jika Omicron tidak menyebabkan kerusakan serius, itu mungkin menjadi berkah seperti jika sejumlah besar orang terinfeksi, tetapi penyakit serius tidak diambil, maka kekebalan kelompok dapat berkembang dalam populasi yang bisa menjadi awal dari akhir. dari epidemi.

Dalam dua tahun terakhir ketika kasus pertama SARS COV-2 dilaporkan, kita menjadi lebih bijak dalam hal diagnosis, manajemen, dan pencegahan. Vaksinasi adalah langkah maju yang besar. Omicron juga dapat menginfeksi orang yang divaksinasi dua kali, tetapi efeknya relatif lebih sedikit. Oleh karena itu penting bahwa tujuan vaksin dapat dicapai secara global. Pada konferensi pers baru-baru ini, kepala badan kesehatan global, Organisasi Kesehatan Dunia, mengulangi seruannya untuk “lebih banyak kesetaraan global dalam distribusi dan akses vaksin Covid-19.” Tetapi dia memperingatkan bahwa “berdasarkan tingkat peluncuran vaksin Covid-19 saat ini, 109 negara akan kehilangan tujuan WHO agar 70 persen populasi dunia menerima vaksinasi penuh pada Juli”. Jumlah populasi yang divaksinasi sangat bervariasi antar negara. Kinerja beberapa negara dalam vaksinasi benar-benar memprihatinkan.

READ  Penelitian ini mengusulkan teori baru perkembangan kognitif manusia

Suriah telah memvaksinasi hanya 12 persen dari populasinya pada 6 Januari 2022. Demikian pula proporsi populasi yang divaksinasi di Afghanistan adalah 10 persen, Sudan 8,9 persen, Ethiopia 7,9 persen, dan Somalia hanya 7,4 persen. Ini berbeda dengan 99 persen vaksin di Uni Emirat Arab, 92 persen di Kuba, 87 persen di China, 76 persen di Inggris, dan 74 persen di Sri Lanka. India memvaksinasi 63 persen dari populasi (2). Karena dunia terhubung dengan sangat baik akhir-akhir ini, penting bagi semua negara di dunia untuk mencapai target vaksinasi pada bulan Juli seperti yang direncanakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Ini bukan tugas yang sangat sulit. Ini membutuhkan kemauan politik dari para pemimpin dunia. Memang, Perserikatan Bangsa-Bangsa harus memantau seluruh proses dan memastikan bahwa vaksin mencapai negara-negara berkinerja buruk dalam jumlah yang cukup sehingga mereka dapat memvaksinasi penduduk tepat waktu. Jika diperlukan, bahkan tenaga kerja yang terlatih untuk pekerjaan itu harus tersedia di negara-negara ini. Setiap ketidakadilan dalam vaksinasi akan menghambat tujuan untuk segera mengakhiri pandemi. (layanan IPA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *