Aliran bintang yang sangat miskin mineral ditemukan di Bima Sakti

Ejeksi bintang secara bertahap memperkaya gas dari mana bintang-bintang berikutnya terbentuk. Ini menciptakan sistem bintang yang kurang ditingkatkan secara kimiawi, fosil langsung dari struktur yang terbentuk di alam semesta awal.

Sebuah tim ilmuwan internasional dari Universitas Groningen telah menemukan sisa-sisa gugus bintang yang bintang-bintangnya berbagi bagian unik yang rendah dari barang berat. Karena usia bintang yang berurutan memperkaya pusat dengan unsur-unsur berat, kemungkinan pengelompokan ini terbentuk dari usia awal bintang. Ini memberikan peninggalan yang mengesankan dari saat struktur bintang pertama dirakit.

Rasi bintang dengan bintang murni seperti itu tidak diketahui keberadaannya. Ada beberapa teori yang tidak mungkin terbentuk sama sekali, sementara yang lain menyatakan bahwa semuanya akan menghilang.

Studi struktur bintang pertama di makhluk Hal ini membutuhkan astronom untuk mempelajari galaksi jauh. Sangat menarik bahwa struktur tertua dapat dipelajari di Bima Sakti Dengan sangat rinci, berkat pendekatan yang disebut arkeologi galaksi.

Beberapa bintang Bima Sakti ditemukan di pinggirannya. Bintang-bintang ini diyakini berasal dari galaksi yang lebih kecil yang memberikan bintang dan gugus bintangnya ke galaksi.

Dalam studi baru ini, para ilmuwan menemukan bahwa massa yang baru ditemukan disebabkan oleh proses ini. Bintang-bintang di cluster bergerak di sekitar galaksi karena pasang surut, meninggalkan “aliran” bintang di langit.

Else Starkenburg dari University of Groningen, rekan penulis studi tersebut, mengatakan: Penemuan menarik ini menunjukkan kekuatan menyatukan para astronom dari seluruh dunia untuk berbagi antusiasme dan keahlian mereka. Tim internasional kami telah mengungkapkan struktur gugus bintang yang luar biasa berkat kumpulan data dari pesawat ruang angkasa Gaia yang dikombinasikan dengan pengamatan dari beberapa teleskop berbasis darat.”

Para ilmuwan telah menemukan peta rinci yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang lokasi dan pergerakan bintang yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa Gaia. Mereka menggunakan algoritme untuk mengisolasi gugusan bintang langka yang bergerak secara harmonis.

READ  Para astronom menemukan galaksi kuno dengan lingkaran materi gelap

Salah satu struktur yang ditemukan dengan cara ini adalah aliran bintang kandidat baru yang oleh tim dijuluki “C-19”. Secara paralel, survei murni, yang dilakukan di teleskop Kanada, Prancis, dan Hawaii di Hawaii, memetakan langit untuk secara sistematis mengukur proporsi elemen berat dalam jutaan bintang. Ketika digabungkan, kedua penelitian ini mengungkapkan berita mengejutkan bahwa C-19 mengandung bintang dengan kandungan unsur yang sangat rendah.

Pengamatan oleh Gemini North Telescope di Hawaii dan Gran Telescopio Canarias di La Palma mengungkapkan gambaran yang lebih rinci tentang unsur-unsur berat di dalam bintang-bintang ini. Pengamatan mengkonfirmasi sifat gugus bintang dari objek yang terganggu. Mereka juga menemukan tingkat elemen berat yang sangat rendah di bintang mereka: serendah 0,04% dari yang diamati di matahari kita dan jauh lebih rendah daripada struktur lain yang diketahui di alam semesta.

Nicholas Martin, penulis utama studi dari Strasbourg Observatory di Prancis, Dia berkataDan “Sisa-sisa zaman kuno ini membuka jendela langsung dan unik ke zaman awal formasi bintang di alam semesta dan akumulasi struktur bintang di masa-masa awal ini. Kami memiliki peningkatan berkelanjutan Peta Galaksi Bima Sakti Misi Gaia dan survei Pristine akan membantu meningkatkan penemuan kumpulan bintang yang luar biasa seperti fosil berharga dari zaman kuno. “

Referensi jurnal:

  1. Martin, NF, Venn, KA, Aguado, DS, dkk. Aliran bintang tetap menjadi massa globular di bawah dasar mineral. Alam 601, 45-48 (2022). DOI: 10.1038 / s41586-021-04162-2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *