Masa jabatan dewan Uday Kotak mungkin di bawah pengawasan Reserve Bank of India

Masa jabatan dewan Uday Kotak mungkin di bawah pengawasan Reserve Bank of India

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Reserve Bank of India dapat mempertimbangkan proposal untuk menunjuk kembali bankir miliarder Uday Kotak sebagai direktur non-eksekutif di dewan Bank Kotak Mahindra setelah masa jabatannya berakhir pada bulan Desember.

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Reserve Bank of India dapat mempertimbangkan proposal untuk mengangkat kembali bankir miliarder Uday Kotak sebagai direktur non-eksekutif di dewan Bank Kotak Mahindra setelah masa jabatannya berakhir pada bulan Desember.

Pada 21 April, 99% pemegang saham Kotak Mahindra Bank memberikan suara mendukung penunjukan Uday Kotak sebagai direktur non-eksekutif non-independen bank setelah ia mengundurkan diri sebagai Direktur Pelaksana dan Chief Executive Officer.

Pada 21 April, 99% pemegang saham Kotak Mahindra Bank memberikan suara mendukung penunjukan Uday Kotak sebagai direktur non-eksekutif non-independen bank setelah ia mengundurkan diri sebagai Direktur Pelaksana dan Chief Executive Officer.

Berlangganan untuk melanjutkan membaca

Biasanya, penunjukan direktur non-eksekutif untuk dewan direksi bank tidak memerlukan persetujuan dari Reserve Bank of India, dengan tanggung jawab utama untuk memastikan bahwa direktur tersebut memenuhi kriteria yang relevan dan sesuai yang diikuti oleh dewan direksi. bank. Namun regulator dapat mengintervensi jika dirasa penunjukan tersebut tidak memenuhi kriteria yang sesuai dan sesuai.

Menurut Pedoman RBI April 2021 tentang Tata Kelola Perusahaan di Bank, promotor yang mengelola direktur dan kepala eksekutif atau direktur penuh waktu (WTD) tidak dapat melanjutkan selama lebih dari 12 tahun. Tetapi periode ini dapat diperpanjang hingga 15 tahun atas kebijaksanaan RBI. “Sambil menelaah masalah penunjukan kembali Managing Director dan CEO atau WTD selama periode 12/15 tahun, pertimbangan juga harus diberikan pada tingkat kemajuan dan kepatuhan terhadap tonggak pengenceran Saham Promotor di Bank oleh Bank Cadangan.”

READ  Pemotongan kerugian Q2 hotel India menjadi 130 kronor

Sementara aturan RBI tidak menghalangi penunjukan CEO promotor sebagai direktur dewan setelah masa jabatannya berakhir, tidak jelas apakah penunjukan tersebut akan bertentangan dengan semangat organisasi.

Seorang mantan pejabat RBI mengatakan, “Tujuan dari peraturan tersebut adalah untuk memastikan bahwa promotor tidak terikat dengan bank setelah masa jabatannya habis. Tidak ada lembaga yang harus bergantung pada satu orang. Itu harus memiliki kepemimpinan lapis kedua yang kuat untuk menjalankan bank tanpa CEO. .

Email yang dikirim ke juru bicara RBI tidak dijawab.

Seorang juru bicara Bank Kotak Mahindra mengatakan bank percaya pada standar tertinggi tata kelola perusahaan. Keputusan kami konsisten dengan ini dan mendapat dukungan lebih dari 99% pemegang saham dengan hak suara, yang memilih stabilitas organisasi dan pemangku kepentingannya. Juru bicara menambahkan bahwa banyak pemegang saham yang mewakili lembaga keuangan global dan lokal besar menghargai rasa hormat mereka terhadap semangat tata kelola perusahaan.

Para ahli mempertanyakan apakah ketidakjelasan RBI dalam menyusun pedoman CEO untuk promotor memang disengaja. Dalam pedoman yang sama, aturan RBI tidak memberikan ruang untuk ambiguitas dalam kasus MD dan CEO non-promotor. Aturan menyatakan bahwa CEO yang tidak dipromosikan harus melalui periode pendinginan tiga tahun setelah mereka menyelesaikan 15 tahun. “Selama periode jeda tiga tahun, individu tersebut tidak akan ditunjuk atau terkait dengan Bank atau entitas afiliasinya dalam kapasitas apa pun, baik secara langsung maupun tidak langsung,” kata pedoman tersebut.

Menurut seseorang yang mengetahui perkembangan tersebut, panduan RBI berbicara tentang masa tenang untuk direktur pelaksana dan CEO, atau WTD, yang ingin kembali ke bank dalam peran eksekutif, dalam hal ini, Uday Kotak mengambil alih peran non-eksekutif. Bank telah mencapai pemahaman ini setelah mencari klarifikasi hukum.

Beberapa firma penasihat proksi seperti IiAS, yang mewakili investor minoritas, mengatakan regulator tidak boleh mengganggu jika CEO promotor melakukannya dengan baik.

“Sulit untuk mengadvokasi pendekatan satu ukuran untuk semua dalam kasus peran mantan CEO. Jika itu adalah perusahaan yang dimiliki secara profesional dan jika CEO adalah pemegang saham besar, mencopotnya dapat mengguncang perahu. Lihatlah Infosys, misalnya, di mana sudah lama terjadi ketegangan antara CEO dan dewan direksi di satu sisi dan beberapa pendiri di sisi lain. Sebagian besar permusuhan ini ditayangkan secara terbuka, kata Amit Tandon, pendiri IiAS. Dia menambahkan, “Jika ada masalah dengan kinerja, RBI diberdayakan untuk memecat CEO.” Itu telah mengalami serangkaian liku-liku. Pada Februari 2013, Reserve Bank of India menetapkan bahwa saham promotor di bank swasta harus dikurangi. hingga 15% dalam 12 tahun memasuki bisnis. Selama bertahun-tahun promotor, termasuk Uday Kotak, menghindari penerapan arahan ini.

Pada tahun 2017, Bank Kotak Mahindra setuju untuk mengurangi bagian promotor dalam tiga tahap: 30% pada 30 Juni 2017, 20% pada 31 Desember 2018 dan terakhir 15% pada 31 Maret 2020. Setahun kemudian, bank memutuskan untuk tidak -jual permanen – Saham preferensi yang dapat dikonversi untuk mengurangi bagian promotor sebelum batas waktu untuk mengurangi bagian dari 30% menjadi 19,7%. Namun, langkah tersebut telah ditolak oleh Reserve Bank of India.

READ  Bantuan tunai untuk nelayan bertujuan untuk mengurangi kemiskinan ekstrim: Menteri

Sebagai tanggapan, Bank Kotak Mahindra, dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, telah membawa regulator ke pengadilan. Namun, konflik berakhir dengan penyelesaian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *