Airtel tidak lagi berpikir seperti perusahaan telekomunikasi, kata Ketua Sunil Mittal

Airtel tidak lagi berpikir seperti perusahaan telekomunikasi, kata Ketua Sunil Mittal

Menyoroti perjalanan transformasional Airtel menjadi salah satu raksasa telekomunikasi India, Sunil Mittal, Ketua Bharti Airtel, mengatakan bahwa Airtel telah banyak berubah dan berpindah dari cara telekomunikasi tradisional tradisional menjadi perusahaan yang berfokus pada konsumen yang lebih baik.

Menyoroti perjalanan transformasional Airtel menjadi salah satu raksasa telekomunikasi India, Sunil Mittal, Ketua Bharti Airtel, mengatakan bahwa Airtel telah banyak berubah dan berpindah dari cara telekomunikasi tradisional tradisional menjadi perusahaan yang berfokus pada konsumen yang lebih baik.

“Airtel tidak berpikir seperti perusahaan telekomunikasi lagi. Perusahaan telekomunikasi masih belum melakukan sebaik perusahaan digital lokal baru seperti Amazon atau lainnya dalam hal pengiriman pelanggan,” kata Sunil Mittal dalam wawancara dengan Economic Times.

“Airtel tidak berpikir seperti perusahaan telekomunikasi lagi. Perusahaan telekomunikasi masih belum melakukan sebaik perusahaan digital lokal baru seperti Amazon atau lainnya dalam hal pengiriman pelanggan,” kata Sunil Mittal dalam wawancara dengan Economic Times.

Dia juga menambahkan bahwa untuk bertahan dari tsunami 2016, yang sebagian besar dipimpin oleh Reliance Jio, “Airtel telah benar-benar mengubah dirinya menjadi sebuah perusahaan”.

Dia juga menambahkan bahwa untuk bertahan dari tsunami 2016, yang sebagian besar dipimpin oleh Reliance Jio, “Airtel telah benar-benar mengubah dirinya menjadi sebuah perusahaan”.

Menyusul kemungkinan seperti apa sektor telekomunikasi India jika 2016 tidak terjadi, dia mengatakan bahwa beberapa pemain masih ada di sektor tersebut. “Prospek India memiliki lima atau enam operator tanpa acara 2016 merupakan kemungkinan yang berbeda,” katanya.

Menyoroti perjuangan Bharti Airtel pada tahun 2003, ketika menghadapi persaingan ketat dari perusahaan telekomunikasi lain, dan pada tahun 2020 ketika Mahkamah Agung mengumumkan keputusannya tentang AGR, Sunil Mittal mengatakan perusahaan menghadapi banyak kesulitan pada tahun 2003 untuk menghadapi persaingan yang ketat. .

Menyoroti perjuangan Bharti Airtel pada tahun 2003, ketika menghadapi persaingan ketat dari perusahaan telekomunikasi lain, dan pada tahun 2020 ketika Mahkamah Agung mengumumkan keputusannya tentang AGR, Sunil Mittal mengatakan perusahaan menghadapi banyak kesulitan pada tahun 2003 untuk menghadapi persaingan yang ketat. .

“Airtel masih muda saat itu. Kami menjadi kuat dari sana. Kami memiliki kesepakatan transformatif dengan IBM, Nokia, dan Ericsson saat itu. Jadi, kami dikenal sebagai pemimpin di bidang telekomunikasi.”

“Airtel masih muda saat itu. Kami menjadi kuat dari sana. Kami memiliki kesepakatan transformatif dengan IBM, Nokia, dan Ericsson saat itu. Jadi, kami dikenal sebagai pemimpin di bidang telekomunikasi.”

Pendiri Bharti Airtel percaya bahwa fase sulit 2008-9-10 di sektor telekomunikasi adalah akibat dari kebijakan pemerintah. Dia menambahkan, “10-12 lisensi baru diberikan secara sembarangan dan sembrono, memberikan kumpulan spektrum yang ada yang dimiliki oleh perusahaan dan benar-benar meredam harapan perusahaan telekomunikasi yang ada.”

Pendiri Bharti Airtel percaya bahwa fase sulit 2008-9-10 di sektor telekomunikasi adalah akibat dari kebijakan pemerintah. Dia menambahkan, “10-12 lisensi baru diberikan secara sembarangan dan sembrono, memberikan kumpulan spektrum yang ada yang dimiliki oleh perusahaan dan benar-benar meredam harapan perusahaan telekomunikasi yang ada.”

Jika perlu, kata Sunil Mittal, kami akan mengambil kendali penuh atas Menara Indus

Sunil Mittal memberi tahu ET bahwa Menara Indus adalah bagian yang sangat penting dari infrastruktur telekomunikasi dan perusahaan tidak dapat kehilangannya. Dia menyatakan, perusahaannya sudah meningkatkan kepemilikannya di perusahaan menjadi 48 persen. ET mengutip Sunil Mittal yang mengatakan, “Jika perlu, kami akan mengambil kendali penuh atas perusahaan karena itu penting bagi kami.”

READ  Menteri Luar Negeri Keiszer menerbitkan undang-undang yang melarang ulasan palsu

Jika perlu, kata Sunil Mittal, kami akan mengambil kendali penuh atas Menara Indus

Sunil Mittal memberi tahu ET bahwa Menara Indus adalah bagian yang sangat penting dari infrastruktur telekomunikasi dan perusahaan tidak dapat kehilangannya. Dia menyatakan, perusahaannya sudah meningkatkan kepemilikannya di perusahaan menjadi 48 persen. ET mengutip Sunil Mittal yang mengatakan, “Jika perlu, kami akan mengambil kendali penuh atas perusahaan karena itu penting bagi kami.”

Daftar umum Airtel Payments Bank

Pada daftar publik Airtel Payments Bank, Sunil Mittal mengatakan, “Airtel Payments Bank telah memperoleh lebih dari 56 juta pelanggan sekarang. Di tahun fiskal ’23-24, Anda akan mulai bersinar.”

Daftar umum Airtel Payments Bank

Pada daftar publik Airtel Payments Bank, Sunil Mittal mengatakan, “Airtel Payments Bank telah memperoleh lebih dari 56 juta pelanggan sekarang. Di tahun fiskal ’23-24, Anda akan mulai bersinar.”

Dia menambahkan, perseroan akan memasuki tahun kedelapan beroperasi pada tahun fiskal 24-25, dan diasumsikan perseroan akan tercatat dalam sepuluh tahun untuk penyesuaian kepemilikan saham. Untuk pencatatan Airtel Payments Bank, Sunil Mittal menunjukkan pentingnya pemisahan dalam pengoperasian perusahaan.

Dia menambahkan, perseroan akan memasuki tahun kedelapan beroperasi pada tahun fiskal 24-25, dan diasumsikan perseroan akan tercatat dalam sepuluh tahun untuk penyesuaian kepemilikan saham. Untuk pencatatan Airtel Payments Bank, Sunil Mittal menunjukkan pentingnya pemisahan dalam pengoperasian perusahaan.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *