Korps Astronot NASA Baru untuk Zaman Berikutnya di Luar Angkasa

Memimpin berita: NASA perlu meningkatkan jumlah astronot di korps aktifnya untuk memenuhi persyaratannya untuk misi bulan, menurut laporan baru dari Kantor Inspektur Jenderal NASA. Saat ini, ada 44 astronot yang membentuk korps astronot aktif NASA, jauh di bawah puncaknya sekitar 150 pada tahun 2000 selama program pesawat ulang-alik. Jumlah yang relatif kecil cukup untuk kebutuhan saat ini di Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi perlu bertambah untuk awak misi Artemis ke Bulan. OIG juga mencatat bahwa NASA tidak menyimpan data demografis terperinci tentang semua astronotnya. — terutama yang dirinci oleh badan antariksa dari cabang militer — sehingga sulit untuk mengetahui apakah NASA memenuhi tujuan keragamannya atau tidak. Pelatihan juga perlu diperbarui untuk membantu mempersiapkan astronot untuk misi Artemis, untuk memastikan mereka siap terbang dengan kendaraan baru dan roket baru, mengumpulkan sampel dari bulan dan melakukan beberapa eksperimen sains baru.

Ya, tetapi: Para ahli memperingatkan bahwa NASA tidak boleh menerima sejumlah besar astronot pada satu waktu karena risiko moral yang rendah karena kemungkinan menunggu lama untuk misi penerbangan. Gambaran besarnya: Badan antariksa lain di seluruh dunia mulai mengubah persyaratan mereka untuk siapa yang akan menjadi astronot.

Para astronot awal ditarik pilot uji dari latar belakang militer yang seluruhnya laki-laki dan putih. Akhirnya, agensi mendiversifikasi korpsnya, merekrut beberapa wanita kulit putih dan orang kulit berwarna dari berbagai latar belakang, dan beberapa astronot saat ini telah membantu mengembangkan program Artemis tetapi mungkin tidak dalam posisi untuk terbang karena kebutuhan keluarga, usia, atau masalah lain. , seorang sejarawan mengatakan kepada Space Robert Perlman dan editor situs web collectionspace.com Axios. Ini berarti NASA akan membutuhkan lebih banyak astronot terlatih yang dapat membantu menggantikan mereka. Badan Antariksa Eropa baru-baru ini mulai merekrut orang-orang cacat tertentu yang mungkin suatu hari nanti terbang di luar angkasa, dan Badan Antariksa Jepang telah membatalkan persyaratannya bagi calon astronot untuk mendapatkan gelar sarjana empat tahun. Pelamar memiliki setidaknya gelar master dalam sains, teknologi, teknik, dan matematika. Terlepas dari persyaratan tinggi ini, NASA tidak kesulitan mendapatkan pesanan yang cukup dalam putaran terakhir, mengirimkan nomor rekor.

READ  Info Stroberi Krispy Kreme Supermoon

Latar Belakang: Tim astronot telah melalui sejumlah transformasi sejak pembentukan NASA. “Sungguh frustasi duduk 15 tahun menunggu penerbangan ketika itu adalah sesuatu yang Anda ingin lakukan sejak Anda masih kecil, atau alasan Anda melepaskan pekerjaan bergaji tinggi di Lockheed atau mendapatkan gelar Ph.D.,” Michael Cassut , penulis dan sejarawan, mengatakan kepada situs web. Axios NASA memiliki proses untuk menentukan siapa yang akan ditugaskan misi tertentu ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi agensi tersebut belum menyelesaikan kerangka kerja yang akan bekerja pada misi ke Bulan, yang akan memiliki persyaratan sains dan teknik yang berbeda.

Dengan memilih lebih banyak ilmuwan, kata Cassut, badan tersebut juga akan bekerja untuk membawa keterampilan ini ke jajaran astronot pada umumnya, memungkinkan mereka untuk belajar satu sama lain. Yang perlu diperhatikan: NASA mungkin mencari lebih banyak ahli geologi dan ilmuwan yang keterampilan dan pengalamannya akan berguna dalam menjelajahi permukaan bulan.

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Tim Astronot NASA Baru untuk Zaman Berikutnya di Luar Angkasa
  • Lihat semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di JituituGkee Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *