Masker yang terbuat dari sel burung unta membuat COVID-19 bersinar dalam gelap

Dalam dua tahun SARS-CoV 2 menghancurkan seluruh dunia, itu menyebabkan korban manusia yang tak terhitung jumlahnya. Tetapi sebagai spesies, kami dapat menemukan solusi besar di tengah kesulitan besar. Pencapaian terbaru termasuk masker wajah standar yang dapat mendeteksi COVID-19 dalam napas Anda, yang pada dasarnya membuat patogen terlihat.

Sampel COVID-19 muncul pada filter masker di bawah sinar ultraviolet. Kredit gambar: Universitas Prefektur Kyoto.

Peneliti Jepang di Universitas Prefektur Kyoto telah menciptakan topeng yang bersinar dalam gelap jika COVID-19 terdeteksi dalam napas atau ludah seseorang. Mereka melakukan ini dengan melapisi masker dengan campuran yang mengandung antibodi burung unta yang bereaksi saat kontak dengan SARS-CoV 2. Filter kemudian dikeluarkan dari masker dan disemprot dengan bahan kimia yang membuat COVID-19 (jika tersedia) dapat dilihat menggunakan smartphone atau lampu gelap. . Para ahli berharap penemuan mereka akan memberikan tes rumah yang murah untuk mendeteksi virus.

Yasuhiro Tsukamoto, profesor kedokteran hewan dan presiden Universitas Prefektur Kyoto, menjelaskan manfaat teknologi tersebut: “Ini adalah bentuk pengujian awal yang jauh lebih cepat daripada mendapatkan tes PCR.”

Tsukamoto menunjukkan bahwa itu dapat membantu orang dengan virus yang tidak menunjukkan gejala dan tidak mungkin diuji — dan dengan aplikasi paten dan rencana untuk memasarkan dan menjual alat tes di Jepang dan luar negeri selama tahun depan, pengujian tampaknya memiliki masa depan yang cerah. . Namun, itu semua tergantung pada pengujian luas filter masker dan persetujuan pemerintah untuk produksi massal.

Hebatnya, semua ini datang dengan sedikit bantuan dari burung unta.

Sistem kekebalan burung unta adalah salah satu yang terkuat di bumi

Untuk membuat setiap topeng, para ilmuwan menyuntikkan SARS CoV 2 yang tidak aktif ke dalam wanita burung unta, sebenarnya memvaksinasi mereka. Kemudian para ilmuwan mengekstrak antibodi dari telur burung unta yang dihasilkan oleh burung unta, dengan kuning telur mengirimkan kekebalan kepada keturunannya – dengan cara yang sama seperti burung unta diinseminasi. Ibu Dia menularkan resistensi penyakit kepada bayinya melalui plasenta.

READ  Berbicara ke Bulan: Eropa menyusun rencana satelit bulan

Kuning telur burung unta sangat ideal untuk fungsi ini karena sekitar 24 kali lebih besar dari volume ayam, yang memungkinkan pembentukan lebih banyak antibodi. Selain itu, sel-sel kekebalan diproduksi lebih cepat pada burung-burung ini – hanya membutuhkan enam minggu, dibandingkan dengan ayam, yang membutuhkan dua belas minggu.

Karena burung unta memiliki sistem kekebalan yang sangat efektif, diyakini sebagai yang paling kuat dari semua hewan di planet ini, mereka dapat dengan cepat menghasilkan antibodi untuk melawan serangkaian bakteri dan virus yang tangguh, dengan sebuah studi tahun 2012 di Jurnal Mikrobiologi Brasil Tunjukkan itu bisa berhenti Stafilokokus aureus Dan bakteri koli Di jalur mereka – para ahli juga memperkirakan bahwa burung ini akan berguna dalam menangkis epidemi di masa depan.

Tsukamoto Dia sendiri telah menerbitkan beberapa penelitian menggunakan sel kekebalan burung unta yang diambil dari telur untuk membantu mengobati berbagai kondisi kesehatan, dari flu babi hingga rambut rontok.

Ponsel cerdas Anda dapat menangkap COVID-19 dengan tes sederhana ini

Para peneliti memulai dengan membuat filter masker yang dilapisi dengan larutan antibodi yang diekstraksi dari telur burung unta yang bereaksi dengan protein lonjakan COVID-19. Setelah mereka diberi bahan kerja, sekelompok kecil 32 sukarelawan mengenakan masker selama delapan jam sebelum tim melepas filter dan menyemprotnya dengan bahan kimia yang menyebabkan COVID-19 bersinar dalam gelap. Para ilmuwan mengulangi ini selama sepuluh hari. Masker yang dikenakan oleh peserta yang terinfeksi virus bersinar di sekitar hidung dan mulut ketika para ilmuwan menyinari mereka dengan cahaya gelap.

Pada gilirannya yang menjanjikan, para peneliti menemukan bahwa mereka juga dapat menggunakan lampu LED smartphone untuk mendeteksi virus, sangat memperluas cakupan pengujian di seluruh dunia karena kemudahan penggunaannya. Pada dasarnya, ini berarti bahwa bahan dapat digunakan secara maksimal dalam lingkungan sehari-hari tanpa peralatan tambahan.

READ  Penyelidikan Curiosity NASA menemukan karbon yang dapat memberikan petunjuk tentang Mars kuno: studi

“Kami juga telah berhasil memvisualisasikan antigen virus pada filter pembawa antibodi burung unta saat menggunakan lampu LED UV hitam dan lampu LED smartphone sebagai sumber cahaya. Ini memudahkan penggunaan masker bahkan di rumah.”

Untuk mengilustrasikan testabilitasnya, Tsukamoto memberi tahu Kantor Berita Kyodo Dia mengetahui dia memiliki virus setelah dia memakai masker diagnostik. Diagnosis juga dikonfirmasi dengan pemeriksaan laboratorium, setelah itu pihak berwenang mengisolasinya di sebuah hotel.

Selanjutnya, tim bertujuan untuk memperluas pengalaman ke 150 peserta dan mengembangkan topeng agar bersinar secara otomatis tanpa pencahayaan khusus. Dr. Tsukamoto menyimpulkan: “Kami dapat memproduksi antibodi dari burung unta dengan biaya rendah. Di masa depan, saya ingin mengubah ini menjadi alat uji mudah yang dapat digunakan siapa saja.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *