Kornea buatan membantu seorang pria buta hukum mendapatkan kembali penglihatannya

Transplantasi kornea buatan Sudah ada Untuk pasien dengan degenerasi kornea, tetapi karena pembedahannya rumit, biasanya ini merupakan pilihan terakhir jika transplantasi kornea atau implan cincin kornea tidak berhasil. Sebaliknya, penyisipan implan CorNeat adalah prosedur yang relatif sederhana yang membutuhkan jahitan dan pemotongan minimal. Selain itu, ia menggunakan zat biomimetik yang “merangsang proliferasi sel, yang mengarah ke integrasi jaringan progresif,” menurut CorNeat.

Animasi keren (di atas) menunjukkan dengan tepat cara kerjanya, dan hasil akhirnya adalah perangkat ditanamkan sepenuhnya di dalam dinding mata. Menurut CorNeat, “Fibroblas dan kolagen secara bertahap menjajah rok kompak dan integrasi lengkap dicapai dalam beberapa minggu, sehingga perangkat diintegrasikan secara permanen ke mata pasien.” Hal ini memungkinkan peningkatan ketajaman visual dan “waktu pemulihan yang sangat cepat”, dan ini tampak cukup normal.

Perusahaan mengatakan 10 pasien lagi telah disetujui untuk uji coba di Israel. Ia berencana untuk membuka dua lagi bulan ini di Kanada, dengan enam lainnya dalam proses persetujuan di Prancis, Amerika Serikat dan Belanda. Meskipun implan tidak mengandung perangkat elektronik apa pun, implan dapat membantu lebih banyak orang daripada mata bionik mana pun. CorNeat Vision berkata: “Setelah bertahun-tahun bekerja keras, melihat seorang kolega dengan mudah menanamkan CorNeat KPro, dan menyaksikan seorang manusia mendapatkan kembali penglihatannya keesokan harinya sungguh menggairahkan dan mengharukan secara emosional, ada banyak air mata di ruangan itu.” Pendirinya adalah Dr. Gilad Lytvyn.

READ  DNA mammoth berusia satu juta tahun menulis ulang pohon evolusi hewan tersebut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *