Fosil kumbang berusia 100 juta tahun menjelaskan keluarga serangga purba

Tampilan jarak dekat dari kumbang Cretophengodes azari yang terawat baik, kumbang fosil penghasil cahaya yang dilapisi amber.

Chenyang Kai

Kumbang yang terperangkap dalam damar selama lebih dari 100 juta tahun memberikan petunjuk kepada para ilmuwan mengapa serangga penting bersinar selama periode Cretaceous, sekitar 145 hingga 66 juta tahun yang lalu.

di Studi baru Diterbitkan di jurnal Prosiding Royal Society bIlmuwan telah menemukan penemuan kumbang Creatofinjod.Kesetiaan seperti kehidupan yang diawetkan dalam damarDia memiliki hubungan langsung dengan sepupu Firefly-nya.

Mengapa kumbang purba bersinar telah menjadi misteri bagi para ilmuwan. Namun berdasarkan kerabat jauh mereka seperti kunang-kunang, para ilmuwan percaya bahwa fungsi ini kemungkinan digunakan sebagai pertahanan terhadap predator, serta cara untuk menarik teman – seperti larva kumbang modern dalam keluarga yang sama yang menggunakan cahaya.

“Penting untuk menemukan keluarga kumbang Elateroid baru yang punah,” Kata rekan penulis studi Eric Tehelka dari School of Geosciences Dalam sebuah pernyataan, “karena ini membantu menjelaskan evolusi kumbang yang luar biasa ini.”

Bug 1

Berikut adalah rekonstruksi artistik Creatofengoods azari jantan dan betina di semak hutan hujan dari periode Cretaceous.

Dinghua Yang

Karena fosil kumbang ini terawetkan dengan baik dalam damar, para ilmuwan dapat melihat organ cahaya di perut kumbang jantan. Ini memberikan bukti kemampuan dewasa creatofingud untuk menghasilkan cahaya, sekitar 100 juta tahun yang lalu.

Mayoritas kumbang penghasil cahaya termasuk dalam keluarga Elateroidea, yang mencakup lebih dari 24.000 spesies yang diketahui. Penemuan kumbang ini memberikan hubungan fosil yang hilang antara keluarga yang masih hidup, dan dengan melakukan itu membantu para ilmuwan memahami bagaimana kumbang ini berevolusi dan bagaimana mereka harus diklasifikasikan.

READ  Penjelajah gigih telah menciptakan oksigen di Mars

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *