Kolaborasi publik-swasta sangat penting untuk membiayai dan mengimplementasikan tujuan iklim-bisnis

Joza Lukman (The Jakarta Post)

Jakarta
Selasa 2 November 2021

2021-11-02
12:00
5
01551940782bf1aa405406f86124c425
4
sebuah pekerjaan
Grup April, Keuangan, Indonesia, Bisnis
Gratis

di 26NS Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) di Glasgow, Skotlandia, minggu ini, fokus utama para kepala negara, ilmuwan, dan pemimpin bisnis yang hadir adalah bagaimana berbagai kelompok pemangku kepentingan berkolaborasi untuk mendanai dan menerapkan target pengurangan emisi ambisius yang akan . Akan dicapai dalam beberapa dekade mendatang untuk mengatasi perubahan iklim.

Secara global, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) memperkirakan akan membutuhkan setidaknya $100 miliar dalam pendanaan iklim. Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Asia House bahwa Indonesia akan membutuhkan setidaknya $5,7 miliar setiap tahun untuk membiayai transisi energi hijau.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengadakan diskusi di COP26 pada hari Senin yang melibatkan sejumlah pemimpin bisnis terkemuka yang berfokus pada bagaimana perusahaan dapat memimpin tren menuju ekonomi yang lebih hijau dan lebih berkelanjutan.

Bertajuk Menjadi Pemimpin Global dalam Ekonomi Hijau: Memimpin dalam Implementasi Kontribusi yang Ditetapkan Secara Nasional, sesi ini dipimpin oleh Alu Duhong, Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, dan dihadiri oleh para pemimpin bisnis dari Pertamina, Royal Golden Eagle dan Kamar-kamar Indonesia Bidang Perdagangan dan Perindustrian (Kaden). ), diantara yang lain.

Dalam pidato utamanya, wakil menteri mengatakan target NDC Indonesia termasuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen secara mandiri atau sebesar 41 persen dengan bantuan internasional pada tahun 2030.

“Untuk mencapai tujuan penurunan emisi gas rumah kaca, Indonesia menyadari bahwa dukungan dari seluruh pemangku kepentingan sangat penting, terutama dari sektor swasta dan badan usaha milik negara,” ujarnya.

READ  Big Data Big Data di PPA • Pomp NL

Dia menyoroti Laporan Ekonomi Hijau UNEP yang menyatakan bahwa penerapan konsep ekonomi hijau “harus dilakukan secara efektif dan merata, memastikan transisi yang adil ke ekonomi rendah karbon, hemat sumber daya, dan inklusif secara sosial”.

“Peran sektor swasta harus mencakup penanganan adaptasi masyarakat rentan dan berkontribusi pada perencanaan pengembangan dan implementasi strategi adaptasi iklim melalui keahlian khusus sektor melalui pembiayaan, efisiensi teknologi dan kewirausahaan,” katanya.

Anderson Tanuto, direktur pelaksana Royal Golden Eagle, yang mengoperasikan portofolio perusahaan berbasis sumber daya, berbicara tentang cara melakukannya. Grup April Ini telah banyak berinvestasi dalam beberapa tahun terakhir untuk mendukung mitigasi perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan. diluncurkan april April 2030 Komitmen dan tujuan tahun lalu, yang mencakup fokus utama pada penanganan perubahan iklim dan pengurangan emisi.

. (Courtesy Grup April /.)

Pada tahun 2030, Grup APRIL bertujuan untuk mencapai emisi nol karbon bersih dari penggunaan lahan dan mengurangi intensitas karbon hingga 25 persen. Ia juga berkomitmen untuk tidak kehilangan kawasan hutan lindung melalui operasinya di Provinsi Riau.

“Pada April 2020, kami membangun komitmen yang dibuat dalam Kebijakan Pengelolaan Hutan Berkelanjutan 2.0 dan kemajuan yang telah kami buat dalam menerapkan strategi keberlanjutan kami selama lima tahun terakhir. Tenaga surya akan menjadi aspek kunci dari strategi ini. Kami sudah mulai memasang panel surya di operasi kami di Sumatera Setelah selesai pada tahun 2025, ini akan menjadi salah satu instalasi panel surya terbesar oleh anggota swasta di Indonesia.

Komponen kunci lain untuk mengatasi perubahan iklim adalah melindungi dan memulihkan hutan. Anderson menyoroti dampak dari program restorasi ekosistem hutan Grup APRIL, Restorasi Ekosistem Riau (RER), yang terdiri dari sekitar 150.000 hektar hutan gambut di pantai timur Sumatera, area yang kira-kira seukuran London.

READ  Pusat tersebut menjelaskan mengapa jarak antara dosis Covaxin belum diperpanjang oleh Latest India News

“Keanekaragaman hayati itu penting. Kita tidak bisa hanya melihat karbon tanpa keanekaragaman hayati dan keanekaragaman hayati tanpa karbon. Kedua elemen ini harus bekerja sama. Kami percaya bahwa RER

Proyek restorasi menggabungkan dua elemen ini.”

Grup APRIL juga mendukung Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dalam mengembangkan pembibitan modern di Rompin, Bogor, Jawa Barat, dekat Jakarta. Setelah pembibitan beroperasi penuh, akan menyediakan 12 juta bibit untuk upaya reboisasi dan restorasi nasional Indonesia, terutama di daerah rawan bencana.

April bekerja sama dengan pemerintah melalui kemitraan publik-swasta (KPS) di mana perusahaan memberikan pengetahuannya dalam menjalankan pembibitan modern berskala besar, mirip dengan fasilitasnya di Sumatera, yang dikunjungi Presiden Joko “Jokowi” Widodo di Riau tahun lalu.

“Kami berharap PPP ini akan menjadi awal dari lebih banyak lagi kemitraan dengan pemerintah, tidak hanya untuk April tetapi juga untuk operator swasta lainnya,” kata Anderson.

Sesi ini juga mempresentasikan bagaimana sektor swasta mempersiapkan tantangan dan peluang yang mungkin timbul dari perubahan iklim.

“Melalui kolaborasi yang kuat antara sektor publik dan swasta, dan tentu saja aktor internasional, kita dapat membangun ekonomi hijau yang tangguh untuk masa depan Indonesia,” kata Arsjad Rasjid, Ketua Kadin.

Dia menambahkan bahwa pembangunan ekonomi Indonesia yang berkelanjutan dapat menghasilkan potensi penciptaan nilai hingga $250 miliar di beberapa bidang, seperti bio-ekonomi, energi terbarukan, dan pengelolaan limbah.

Artikel ini merupakan kolaborasi bersama The Jakarta Post dan April Group.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *