ArcelorMittal mengajukan tuntutan hukum penghinaan terhadap entitas Essar di Pengadilan Tinggi Bombay

ArcelorMittal Nippon Steel India telah mengajukan petisi penghinaan terhadap dua entitas Essar Group di Pengadilan Tinggi Bombay, menuduh bahwa mereka gagal menyetor lebih dari Rs 82 crore secara kolektif dalam perselisihan arbitrase atas uang jaminan yang dapat dikembalikan meskipun ada arahan pengadilan.

Kasus ini diajukan terhadap Essar Services India Pvt Ltd (ESIPL) dan Essar House Pvt Ltd (EHPL), yang seharusnya menyetor ke pengadilan masing-masing Rs 47,41 crore dan Rs 35 crore, yang diambil sebagai uang jaminan dari Essar Steel.

ArcelorMittal yang berbasis di Luksemburg dan Nippon Steel Jepang telah mengakuisisi Essar Steel setelah bangkrut dan menamainya ArcelorMittal Nippon Steel India. Dia sekarang mencari uang jaminan yang dia klaim dapat dikembalikan setelah pemutusan kontraknya.

Pada hari Senin, majelis hakim SJ Kathawala dan MN Jadhav mengarahkan ESIPL dan EHCL untuk mengungkapkan status semua piutang saat ini dan langkah-langkah yang diambil kedua perusahaan untuk memulihkannya, setelah pengacara mereka mengatakan kepada pengadilan bahwa kedua perusahaan tidak memiliki dana.

Pada November 2020, ArcelorMittal mendekati pengadilan untuk mendapatkan perintah perlindungan sementara yang mendesak sebelum proses arbitrase dapat dimulai.

Essar Steel memiliki perjanjian sewa dengan Essar Housing untuk menempati bagian dari Essar House di distrik Mahalakshmi di Mumbai tengah. ESIPL telah menyediakan layanan administrasi, administrasi dan akuntansi untuk Essar Steel.

Dua entitas Essar menolak untuk mengembalikan uang jaminan dengan alasan bahwa mereka secara sepihak mengganti kewajiban mereka dalam perjanjian bilateral, kemudian menyelesaikan kewajiban mereka untuk melakukan pembayaran.

Karena ada ketentuan untuk melakukan arbitrase dengan kedua belah pihak, ArcelorMittal telah memutuskan untuk meminta ketentuan tersebut dan pergi ke Pengadilan Tinggi Bombay untuk mengamankan jumlah tersebut sampai majelis arbitrase mengeluarkan putusan.

READ  Ambani mengatakan teknologi Blockchain akan mendefinisikan kembali dunia keuangan

Pada Desember 2020, dua perusahaan Grup Essar diperintahkan oleh pengadilan untuk menyetor Rs 82 crore dalam waktu delapan minggu di pengadilan. Perintah tersebut telah ditentang oleh entitas Essar di hadapan panel yudisial dan Mahkamah Agung.

Seorang juru bicara Grup Essar mengatakan, “Kami telah mengajukan permohonan ke Pengadilan Tinggi dan banding kami adalah masalah yang sedang disidangkan. Selanjutnya, Pengadilan Tinggi Bombay mengetahui bahwa Permohonan Cuti Khusus (SLP) telah diajukan untuk menentang perintah pengarsipan.”

Seorang juru bicara ArcelorMittal Nippon Steel menolak berkomentar karena masalah ini tunduk pada pengadilan.

“Sampai saat ini, tidak ada perintah Mahkamah Agung untuk menangguhkan pelaksanaan perintah kasasi. Dengan demikian, pembekuan SLP bukanlah alasan untuk melanggar arahan yang diberikan dalam perintah banding.”

Advokat Senior Birendra Saraf, bersama dengan firma hukum Shardul Amarchand Mangaldas & Co., mewakili ArcelorMittal Nippon Steel di pengadilan. Kedua firma Essar diwakili oleh firma hukum Naik Naik & Co.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *