“Kita semua Commie As F ***”

“Kita semua Commie As F ***”

Sebuah kelompok aktivis sayap kanan di Amerika Serikat telah merilis sebuah video yang diduga menunjukkan insinyur Twitter Ciro Murugesan

Washington:

Twitter dilaporkan tidak percaya pada kebebasan berbicara dan bahwa karyawan perusahaan “membenci” upaya Elon Musk senilai $44 miliar untuk mengambil alih perusahaan, kata seorang pria yang digambarkan sebagai insinyur senior di raksasa media sosial itu.

Kelompok aktivis sayap kanan Amerika Project Veritas telah merilis sebuah video yang dimaksudkan untuk menunjukkan seorang insinyur senior Twitter, Siru Murugesan, mengakui bahwa perusahaan tersebut memiliki bias sayap kiri yang sangat kuat, dan bahwa sayap kanan telah disensor secara publik.

Mr Murugesan tertangkap kamera mengatakan budaya perusahaan di Twitter “terlalu jauh” dan mengatakan rekan-rekannya “benci, benci, benci” akuisisi yang diusulkan oleh CEO Tesla Elon Musk, kantor berita ANI melaporkan.

Menurut Murugesan, kebijakan kantor Twitter sangat condong ke kiri sehingga orang-orang yang bekerja di situs micro-blogging mengubah pandangan asli mereka untuk beradaptasi dengan suasana yang ada.

Twitter baru-baru ini menyetujui pengambilalihan CEO Tesla dalam kesepakatan $44 miliar, meskipun masih tunduk pada persetujuan pemegang saham. Namun, Elon Musk mengumumkan bahwa tawaran pengambilalihan senilai $44 miliar untuk situs micro-blogging itu ditangguhkan.

Elon Musk sendiri sudah lama mengeluhkan bias kiri di Twitter. Dia mengatakan bahwa keputusan Twitter untuk melarang mantan Presiden AS Donald Trump adalah sebuah kesalahan dan dia akan membatalkannya jika pengambilalihan perusahaan media sosial itu berhasil.

Ditanya bagaimana rekan kerjanya akan menanggapi berita tentang kesepakatan Elon Musk, Murugesan menjawab: “Mereka suka, ini akan menjadi hari terakhir saya jika ini terjadi.”

Murugesan mengatakan bahwa “banyak yang telah berubah” sejak Musk memulai akuisisi pada bulan April, dan karyawan telah cemas tentang pekerjaan mereka, karena perusahaannya beroperasi secara berbeda dari tempat kerja “sosialis” di Twitter.

READ  Variabel Omicron Membayangi Pemulihan Ekonomi RI - Kamis, 2 Desember 2021

“Dia seorang kapitalis dan kami tidak benar-benar bekerja sebagai kapitalis, sangat mirip dengan sosialis. Seperti kami semua komedian,” lapor ANI.

Murugesan mengatakan prosedur operasi perusahaan sangat longgar dan “pada dasarnya seperti semua orang melakukan apa yang mereka inginkan.”

Murugesan mengatakan bahwa banyak karyawan telah secara terbuka mencoba untuk menggagalkan pengambilalihan Musk, dan banyak karyawan telah memberontak terhadapnya.

Menyusul pengumuman pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk, Murugesan berkata, “karyawan telah memperingatkan ‘eksodus’ staf.”

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mencintai pemberontakan melawan dia,” katanya.

Menunggu tanggapan resmi dari Twitter atas tuduhan dalam video rahasia yang bocor.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *