Bukan India, Elon Musk sedang merencanakan investasi potensial di negara Asia Tenggara ini

Elon Musk, orang terkaya di dunia, sedang mempertimbangkan kunjungan ke Indonesia untuk menjajaki peluang investasi di negara Asia Tenggara yang kaya sumber daya itu.

CEO Tesla Inc. dan SpaceX dengan Presiden Indonesia Joko Widodo di lokasi pembuat roket di Boca Chica, Texas, pada hari Sabtu, saat Widodo menyampaikan undangan.

“Saya berharap terima kasih pada November atas undangannya,” kata Musk, menurut pernyataan dari kantor Widodo.

Indonesia, rumah bagi beberapa deposit tembaga, nikel dan timah terbesar di dunia, sedang menggembar-gemborkan sumber daya alamnya yang melimpah untuk menarik miliaran dolar uang investor asing.

Pemerintah telah mengadakan pembicaraan tentang potensi kemitraan dengan tim Musk selama beberapa tahun terakhir, termasuk mengembangkan kendaraan listrik dengan Tesla dan kemungkinan meluncurkan roket SpaceX di negara itu, tetapi tidak ada kesepakatan yang tercapai.

Tesla dari Musk menangguhkan rencana memasuki India

Sementara itu, Tesla Inc milik Musk telah menangguhkan rencana untuk menjual mobil listrik di India, meninggalkan pencarian ruang pamer dan mempekerjakan kembali beberapa tim lokalnya setelah gagal mengamankan pajak impor yang lebih rendah, tiga orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Keputusan itu muncul setelah lebih dari satu tahun pembicaraan macet dengan perwakilan pemerintah ketika Tesla berusaha untuk menguji permintaan terlebih dahulu dengan menjual mobil listrik yang diimpor dari pusat produksi di Amerika Serikat dan China, dengan tarif rendah.

Tetapi pemerintah mendorong Tesla untuk berkomitmen pada manufaktur lokal sebelum menurunkan tarif, yang bisa mencapai 100% pada mobil impor.

Laporan tersebut menambahkan bahwa Tesla telah menetapkan tenggat waktu 1 Februari, hari dimana India mengungkapkan anggarannya dan mengumumkan perubahan pajak, untuk melihat apakah tekanannya telah terbayar.

READ  OYO mencatat pemesanan tertinggi dalam 90 akhir pekan pandemi tahun baru

Ketika pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi tidak menawarkan konsesi, Tesla menangguhkan rencana untuk mengimpor mobil ke India.

Musk saat ini dalam tawaran pengambilalihan senilai $44 miliar di Twitter, meskipun kesepakatan itu telah diselimuti ketidakpastian karena ia mengatakan tawarannya “sementara ditahan” dan kemudian menegaskan bahwa ia “tetap berkomitmen” pada kesepakatan itu.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *