Kecerdasan buatan meningkatkan tingkat deteksi kanker mamografi digital dan tomografi payudara digital

Kecerdasan buatan meningkatkan tingkat deteksi kanker mamografi digital dan tomografi payudara digital

Penggunaan kecerdasan buatan bantu (AI) menggandakan nilai prediktif positif (PPV) pemeriksaan mamografi digital (DM) secara keseluruhan dan menghasilkan akurasi lebih dari 90 persen pada DM dan formulasi payudara digital (DBT) dalam mendeteksi kanker payudara pada wanita berisiko tinggi . Menurut temuan penelitian yang baru-baru ini dipresentasikan pada European Congress of Radiology (ECR) di Wina, Austria.

untuk saya Stadi0, ScreenPoint Medical) pada 11.988 wanita (antara usia 50 dan 74 tahun) yang telah menjalani tes skrining DM atau DBT versus 16.555 wanita yang telah diperiksa dengan DM atau DBT pada tahun sebelumnya tanpa dukungan AI. Dalam kohort AI, 5.049 wanita melakukan pemindaian DM menggunakan perangkat Hologic Selenia dan 6.949 wanita melakukan pemindaian DBT menggunakan perangkat Hologic Selenia Dimensions, menurut penelitian tersebut. Untuk kohort non-AI, 7229 wanita memiliki DM scan dan 9326 wanita memiliki DBT.

Para peneliti menemukan bahwa kombinasi AI dan DM memiliki tingkat deteksi kanker keseluruhan 8,1/1000 dibandingkan dengan 5,1/1000 untuk DM saja, dan memiliki tingkat akurasi 95,1 persen untuk mendeteksi keganasan pada pasien dengan risiko tinggi kanker payudara. AI bantu juga menggandakan keseluruhan nilai prediksi positif (PPV) DM (12,2 persen) dibandingkan dengan DM saja (6,1 persen), menurut penulis penelitian.

Untuk pasien dengan DBT dan AI, para peneliti melaporkan tingkat deteksi kanker 9,6/1000 dan PPV 16,5 persen dibandingkan dengan masing-masing 5,8/1000 dan 13,1 persen, untuk DBT saja. Untuk kelompok risiko yang lebih tinggi, penulis penelitian mengatakan kombinasi DBT dan AI dengan tepat mendiagnosis 92,5 persen kanker payudara.

“Kecerdasan buatan sebagai pendukung pembacaan dalam praktik skrining kanker payudara meningkatkan tingkat deteksi kanker dan nilai prediksi positif dari DM dan DBT,” catat Esperanza Elias Cabot, MD, profesor asosiasi Unit Kanker Payudara di Departemen Radiologi di Rumah Sakit Universitas Reina Sofia di Córdoba. , Spanyol.

READ  Saksikan kreativitas helikopter Mars NASA saat melakukan penerbangan pertamanya ke planet lain

(Catatan editor: Untuk konten terkait, lihat “Komposisi Digital Payudara dan Kepadatan Payudara: Apa yang Diungkapkan oleh Studi Baru” dan “Studi Mamografi Medicare Menunjukkan Wanita Kulit Hitam Memiliki Akses Awal yang Lebih Sedikit ke Kemajuan Pencitraan Dibandingkan Wanita Kulit Putih.”)

Cabot juga mencatat penurunan 1,7 persen dalam tingkat penarikan dengan asisten AI dan DM (6,6 persen) dibandingkan dengan DM yang hanya 8,3 persen). Itu juga melaporkan peningkatan 1,4 persen dalam penarikan DBT dan AI (5,8 persen) dibandingkan dengan DBT saja (4,4 persen).

Dari empat lesi yang terlewat oleh AI/DBT tetapi terdeteksi oleh ahli radiologi dalam kelompok berisiko tinggi, Dr Cabot mengatakan dua adalah karsinoma invasif dengan kelainan bentuk arsitektural dan dua lainnya adalah massa karsinoma duktal invasif. Dua dari lesi yang terlewatkan oleh AI/DM pada kelompok berisiko tinggi termasuk massa karsinoma duktal invasif dan karsinoma duktal in situ dengan distorsi arsitektural, menurut penelitian tersebut.

referensi

1.Cabot E.E. Kecerdasan buatan (AI) meningkatkan kinerja skrining kanker payudara untuk mamografi digital dan tomografi payudara digital. Dipresentasikan pada Kongres Radiologi Eropa, 1-5 Maret, Wina, Spanyol. Tersedia di: https://connect.myesr.org/course/ai-in-breast-imaging-2/#1 . Diakses 6 Maret 2023.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *