Ilmuwan India telah menemukan sebuah planet ekstrasurya baru yang lebih besar dari Jupiter dan 1,5 kali massa matahari

Gambar representatif

Para ilmuwan di India yang bekerja di Physical Research Laboratory (PRL), Ahmedabad, telah menemukan sebuah planet baru di luar tata surya kita (dan dengan demikian planet ekstrasurya), yang mengorbit sangat dekat dengan bintang yang sedang berkembang atau menua 1,5 kali massa Matahari kita dan terletak 725 tahun cahaya.

Planet ekstrasurya baru telah ditemukan oleh Kelompok Penelitian dan Studi Planet Luar Angkasa PRL yang dipimpin oleh Profesor Abhijit Chakraborty. Sarjana ISRO termasuk rekan-rekan dari Eropa dan Amerika juga berpartisipasi dalam hal ini.

Menurut ISRO, sistem bintang-planet yang baru ditemukan sangat unik – planet ini mengorbit di sekitar bintang induk hanya dalam 3,2 hari, yang membuatnya sangat dekat dengan bintang pada jarak 0,05 AU (kira-kira sepersepuluh jarak antara Matahari dan Merkurius), ada kurang dari 10 sistem di dekatnya Dikenal di antara kebun binatang exoplanet yang diketahui hingga saat ini.

Massa planet ekstrasurya yang baru ditemukan ternyata lebih besar daripada Jupiter, planet terbesar di tata surya kita. Planet ekstrasurya, umumnya dikenal sebagai TOI 1789b atau HD 82139b, 70% dan volumenya 1,4 kali ukuran Jupiter.

Kesan artistik dari sistem bintang TOI-1789, beserta karakteristik planetnya
[Image ~ ISRO]

Kedekatan exoplanet dengan bintang induknya membuatnya sangat panas dengan suhu permukaan 2.000 K (sekitar 1727 °C), dan dengan demikian radius meningkat, menjadikannya salah satu planet yang paling tidak padat yang diketahui (masing-masing memiliki kepadatan 0,31 gram). Salinan). Eksoplanet yang dekat dengan bintang (dengan jarak kurang dari 0,1 SA) dengan massa mulai dari 0,25 hingga beberapa disebut Jupiter”planet panas“.

Penemuan ini dilakukan dengan menggunakan Abu Sky Advanced Radial Velocity Research Spectrometer (PARAS), yang pertama dari jenisnya di India, pada teleskop PRL 1,2 meter in situ. Observatorium Gunung Abu.

READ  Gunung berapi di Mars kuno meletus dalam letusan besar

Ini adalah exoplanet kedua yang ditemukan oleh ilmuwan PRL menggunakan PARAS di ketinggian 1,2 meter Mount Abu Telescope. Eksoplanet pertama K2-236b, sub-planet seukuran Saturnus yang berjarak 600 tahun cahaya, ditemukan pada tahun 2018.

Didirikan pada tahun 1947 oleh Dr. Vikram Sarabhai, the Laboratorium Penelitian Fisik (PRL) Ini dikenal sebagai tempat lahirnya ilmu luar angkasa di India. Sebagai unit dari Departemen Luar Angkasa, Pemerintah India, PRL melakukan penelitian dasar di bidang fisika, ruang angkasa dan ilmu atmosfer tertentu, astronomi, astrofisika, heliofisika, ilmu planet dan geologi.

Karya eksplorasi ini telah diterbitkan dalam jurnal peer-review Monthly Notices of the Royal Astronomical Society, berjudul “Discovery of Hot Expanded Jupiter Around a Slightly Evolved Star TOI-1789”, oleh Akanksha Kandelwal, Priyanka Chaturvedi, Abhijit Chakraborty, Rishikesh Sharma, Eike W Guenther, Carina M Persson, Malcolm Fridlund, Artie P Hatzes, Neelam JSSV Prasad, Massimiliano Esposito, Sireesha Chamarthi, Ashirbad Nayak, Dishendra, Steve B Howell Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society, Diterbitkan: 23 Oktober 2021 https://academic.oup.com/mnras/advance-article/doi/10.1093/mnras/stab2970/6409152

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *