Katai putih terkecil dan terbesar yang pernah ditemukan

Para astronom baru-baru ini menemukan katai putih yang sangat padat: ukuran bulan mirip dengan massa matahari. Katai putih yang baru ditemukan ini adalah katai putih terkecil dan terbesar yang pernah ada, berjarak 130 tahun cahaya. Usianya diperkirakan sekitar 100 juta tahun atau kurang.

Tampaknya tidak logis, tetapi katai putih yang lebih kecil jauh lebih masif. Alasannya mungkin karena kurangnya pembakaran nuklir yang membuat bintang normal melawan gravitasi, dan sebaliknya ukurannya diatur oleh mekanika kuantum.

Katai putih yang lebih kecil ini dikenal sebagai ZTF J1901 + 1458. Ia memiliki medan magnet yang kuat satu miliar kali lebih kuat dari kita. Matahari‘s. Terlebih lagi, ia berputar pada porosnya dengan kecepatan tinggi setiap tujuh menit.

kata Ilaria Caiazzo, seorang peneliti postdoctoral Sherman Fairchild dalam astrofisika teoretis di Caltech, “Kami menangkap objek luar biasa yang tidak cukup besar untuk meledak. Kami benar-benar menyelidiki seberapa besar katai putih itu.”

banyak bintang di alam semesta Berputar satu sama lain berpasangan. Bintang-bintang menua bersama, dan jika keduanya kurang dari delapan massa matahari, keduanya akan berevolusi menjadi katai putih.

Studi baru ini memberikan bukti langkah selanjutnya di luar tahap ini: sepasang katai putih, mengorbit satu sama lain, kehilangan energi dalam bentuk gelombang gravitasi dan akhirnya bergabung. Jika bintang mati cukup besar, mereka meledak dan membentuk supernova.

Namun, jika tidak memiliki massa yang pasti, ia membentuk katai putih yang padat. Penggabungan ini meningkatkan medan magnet bintang ini dan mempercepat rotasinya dibandingkan dengan bintang pendahulunya.

Menurut para astronom, katai putih kompak mungkin cukup besar untuk berevolusi menjadi bintang neutron.

Caiazzo berkata, “Ini sangat spekulatif, tapi katai putih Ini mungkin cukup besar untuk runtuh lebih lanjut menjadi bintang neutron. Mereka begitu masif dan padat sehingga elektron di intinya ditangkap oleh proton dalam inti untuk membentuk neutron. Karena tekanan dari elektron mendorong melawan gaya gravitasi, yang menjaga bintang tetap utuh, inti runtuh ketika terlalu banyak elektron dilepaskan.”

Di masa depan, Caiazzo berharap dapat menggunakan ZTF untuk menemukan lebih banyak katai putih seperti ini dan, secara umum, untuk mempelajari populasi secara keseluruhan.

READ  Kelas baru planet ekstrasurya yang layak huni merupakan langkah maju yang besar dalam pencarian kehidupan - Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | berita pendidikan global
Referensi jurnal:
  1. Caiazzo, I., Burdge, KB, Fuller, J. et al. Katai putih yang sangat magnetis dan berputar cepat sekecil bulan. Alam 595, 39-42 (2021). DOI: 10.1038 / s41586-021-03615-y

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *