Inggris menghentikan investigasi penipuan Airbus

Kantor Penipuan Serius Inggris telah menghentikan penyelidikan dengan beberapa penasihat Airbus luar yang dituduh melakukan penipuan, penyuapan, dan korupsi.

Pada 2016, Kantor Penipuan Serius (SFO) membuka penyelidikan terhadap produsen pesawat Eropa tersebut. Ini akan mencakup beberapa kesepakatan di berbagai negara untuk pesawat komersial dan militer.

Suap dan penyuapan

Kesepakatan terjadi di Ghana, Malaysia, Taiwan, Indonesia dan Sri Lanka. Airbus akan mempekerjakan konsultan di sini yang akan menawarkan suap kepada klien potensial di negara-negara ini. SriLankan Airlines meluncurkan gugatan terhadap Airbus April lalu sebesar $ 1 miliar sebagai ganti rugi. Dilaporkan bahwa hampir $ 17 juta dibayarkan sebagai suap kepada sebuah perusahaan di Seri Bigawan untuk mencapai kesepakatan. Akibat peristiwa tersebut, perusahaan ingin menarik diri dari perjanjian jual beli.

Tuduhan lain adalah bahwa dia membayar $ 50 juta kepada AirAsia yang berbasis di Kuala Lumpur untuk memesan sebuah pesawat. Di Ghana, seorang kerabat seorang pejabat pemerintah Ghana dilaporkan dibayar $ 6 juta untuk mendapatkan kesepakatan pembelian pesawat militer. Sebagai ganti denda $ 4 miliar, Biro Penanggulangan Terorisme, bersama dengan pihak berwenang dari Amerika Serikat dan Prancis, menghentikan penyelidikan. Penasihat yang dicurigai melakukan transaksi aneh ini belum dituntut. Airbus membayar denda pada Februari 2020. Selain denda, Airbus membuat perjanjian dengan Kantor Penipuan Serius dan pihak berwenang lainnya. Perusahaan telah setuju untuk bekerja sama sepenuhnya dengan lembaga dan mitra penegak hukum dalam penyelidikan dan penuntutan di masa mendatang. Jika Airbus tidak memenuhi ketentuan tersebut, penyelidikan dapat dilanjutkan.

READ  BSE dan NSE menangguhkan perdagangan saham DHFL mulai 14 Juni: Cari tahu alasannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *