“Stok logam langka yang dibutuhkan untuk mengamankan transmisi energi”

Yang Menulis Badan Energi dan Badan Energi Internasional (IEA) di New Global Energy Outlook.

Ini mungkin berarti bahwa kita tidak lagi membutuhkan cadangan minyak strategis, melainkan membutuhkan cadangan litium, nikel, kobalt, mangan, grafit, silikon, kromium, dan lainnya. Bumi langka.

netral

Badan Energi Internasional percaya bahwa stok ini dapat bertindak sebagai penghalang untuk memastikan pasokan yang andal. Ini penting karena mineral sangat penting untuk banyak teknologi hijau. Bagaimanapun, untuk mencapai tujuan kesepakatan iklim Paris, kita harus menyingkirkan pembangkit listrik tenaga batu bara dan mobil bertenaga bensin.

Mobil listrik dan kincir angin

Misalnya, kendaraan listrik membutuhkan logam enam kali lebih banyak daripada kendaraan bertenaga bensin atau diesel (misalnya, untuk baterai) dan tenaga angin sembilan kali lebih banyak di darat dibandingkan dengan pembangkit listrik berbahan bakar gas.

Tembaga sangat penting untuk semua teknologi yang berhubungan dengan energi, tetapi juga silikon, nikel, dan kobalt, dan lainnya.

Butuh lebih banyak mineral

Dengan demikian, permintaan mineral akan meningkat tajam di tahun-tahun mendatang, menurut Badan Energi Internasional. Hingga sekitar lima tahun lalu, sektor energi hanya mewakili sebagian kecil dari total kebutuhan mineral.

Namun selama dua dekade mendatang, pangsa itu akan meningkat menjadi lebih dari 40 persen untuk tembaga dan logam langka, dan antara 60 dan 70 persen untuk nikel dan kobalt. Badan Energi Internasional percaya bahwa lithium (diperlukan dalam baterai) bisa mencapai 90 persen.

Lebih banyak dari China

Memang, dunia lebih mengandalkan China untuk mengolah mineral tersebut. Misalnya, negara ini memproses 35 persen dari semua tembaga yang ditambang di dunia, 50 hingga 70 persen dari semua lithium dan kobalt, dan 90 persen logam langka.

Perusahaan China juga memiliki saham di tambang di Australia, Chili, Republik Demokratik Kongo, dan Indonesia, tempat mineral tersebut ditambang.

Pusat

Ada juga beberapa hal yang berperan dalam mensuplai segala jenis mineral. Misalnya, menurut Badan Energi Internasional, dibutuhkan rata-rata 16,5 tahun sebelum tambang bisa beroperasi, sehingga produksi tidak bisa meningkat dengan kecepatan yang sama. Kualitas bijih yang ditambang yang mengandung mineral memburuk.

Selain itu, penambangan dan pemrosesan logam seringkali berbahaya bagi lingkungan dan personel tidak selalu diperlakukan dengan baik. Juga, untuk penambangan tembaga dan litium khususnya, banyak air dibutuhkan, tetapi mineral-mineral tersebut diekstraksi di daerah-daerah yang airnya langka.

penggunaan kembali

Selain penyimpanan, Badan Energi Internasional juga menyerukan stimulus untuk penggunaan kembali bahan baku. Daur ulang belum berkembang dengan baik untuk litium dan logam langka.

Selain itu, menurut Badan Energi Internasional, teknologi harus dikembangkan agar bahan baku dapat digunakan dengan lebih efisien.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *