Indonesia dan China: Kota pintar dapat menghasilkan kebijakan yang cerdas

Indonesia dan China: Kota pintar dapat menghasilkan kebijakan yang cerdas

China adalah salah satu investor terbesar di Indonesia, dan bagi Presiden Joko Widodo, ini merupakan ide kapitalis – secara harfiah, dengan rencananya untuk memindahkan pusat pemerintahan Indonesia dari Jakarta ke Kalimantan Timur.

Jokowi, sapaan akrabnya, memiliki visi Nusantara sebagai ibu kota baru Indonesia yang sejalan dengan ambisi yang lebih luas untuk menciptakan 100 kota pintar di seluruh negeri pada tahun 2045. Sekitar 75 wilayah atau kota yang ada telah diidentifikasi untuk rencana induk, dengan tujuan menciptakan lingkungan perkotaan yang terencana dengan hati-hati dengan fasilitas untuk memanfaatkan perkembangan kecerdasan buatan dan gelombang berikutnya dari “Internet of Things”. Harapannya adalah untuk memfasilitasi penggunaan sumber daya, pengelolaan limbah, distribusi energi, pengendalian polusi dan efisiensi produksi.

China belum banyak berinvestasi dalam ambisi kota pintar Indonesia sejak digariskan pada 2017, tetapi itu mungkin akan segera berubah.

Tahun ini, perusahaan besar Cina Muncul Nota Kesepahaman tentang investasi di berbagai sektor ekonomi Indonesia, dengan fokus khusus pada proyek-proyek yang berlokasi di Pulau Bintan dan Kalimantan Timur. adalah inisiatif dijelaskan Sebagai upaya mendorong investor China untuk berinvestasi di sektor smart city, dan ini akan difasilitasi oleh sebuah penawaran Ini akan dipresentasikan bulan depan oleh Indonesian Chinese Society (INTI).

Selama ini, China lebih menyukai proyek infrastruktur besar di Indonesia. ini Itu sudah termasuk Proyek Kereta Api Jakarta Bandung Ekspres, Pembangkit Listrik Tenaga Air Kayan, PT Indonesia Morowali Industrial Park dan PT Gunbuster Nickel Indonesia untuk pengolahan nikel, serta Bendungan Batang Toru yang berlokasi di Tapanuli, Sumatera Utara. Investasi semacam itu tidak selalu memoles reputasi China. Banyak investasi di Indonesia menghadapi masalah lingkungan dan keberlanjutan.

READ  Indonesia menunjukkan efisiensinya dalam menangani epidemi di KTT G20

Berinvestasi dalam teknologi untuk memfasilitasi keberlanjutan juga berpotensi mengubah persepsi publik Indonesia terhadap China.

Tetapi China telah berinvestasi dalam mengembangkan kota pintar di tempat lain di Asia Tenggara. menyukai Baru-baru ini diterbitkan penelitian telah menunjukkanDalam dekade terakhir, perusahaan China telah melakukan investasi dalam proyek Forest City di Malaysia serta dua proyek kota pintar di Filipina – New Clark City dan New Manila Bay – City of Pearl. Bank Pembangunan China juga telah melakukan investasi di Thailand.Pada tahun 2020, China mendukung pembangunan Kota Pembangunan Baru Yangon di Myanmar.

Jadi masuk akal bagi China untuk berinvestasi di sektor kota pintar di Indonesia. Dalam kesepakatan sebelumnya, raksasa teknologi Huawei Muncul Nota Kesepahaman Kerjasama Pengembangan Platform dan Solusi untuk Smart Cities dengan PT Telkom Indonesia Tbk. Huawei juga memilikinya pemasang iklan Pihaknya siap membantu Indonesia membangun ibu kota baru.

Huawei tersedia Akses pemerintah kota ke layanan digital, infrastruktur keselamatan publik, keamanan siber, dan pengembangan kemampuan teknis melalui Program Smart City. Salah satunya adalah Bandung Smart City dikembangkan Sebagai konsep “kota aman”. Sebagai bagian dari proyek tersebut, Huawei bersama dengan Telkom telah membangun pusat komando untuk kamera pengintai di seluruh kota. Namun, ini bukannya tanpa kekhawatiran. Seperti di negara lain, meluasnya penggunaan teknologi China berdampak Pati Kekhawatiran tentang pelanggaran privasi data dan potensi pengawasan.

Berinvestasi dalam teknologi untuk memfasilitasi keberlanjutan juga berpotensi mengubah persepsi publik Indonesia terhadap China. China dapat menampilkan dirinya sebagai mitra alternatif bagi Indonesia dalam pembaruan dan transformasi teknologinya. Ini akan menjadi tantangan, mengingat besarnya modal China yang diarahkan ke pembangkit listrik berbasis batu bara dan kerusakan lingkungan akibat pengolahan nikel.

READ  Facebook akan mematikan sistem pengenalan wajahnya, lebih dari satu miliar pengguna akan terpengaruh

Dengan demikian, keberhasilan kolaborasi kota pintar ini akan bergantung pada bagaimana pemerintah China dan Indonesia mengatasi masalah tersebut. Saling menguntungkan mungkin merupakan mantra umum, tetapi kota yang benar-benar cerdas akan mewujudkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *