Serum Institute mencari kompensasi, mengatakan aturan harus sama untuk semua orang: Sumber

Setelah Pfizer dan Moderna, Institut Serum India mencari kompensasi untuk kewajiban, kata sumber

New Delhi:

Setelah Pfizer dan Moderna, Institut Serum pembuat Covishield India (SII) telah menuntut kompensasi untuk kewajiban, menurut sumber. Perusahaan yang dipimpin Adar Poonawala itu dikabarkan mengatakan kepada pemerintah bahwa semua pembuat vaksin, baik India maupun asing, harus diberikan perlindungan yang sama.

“Tidak hanya Serum Institute of India (SII), semua perusahaan vaksin harus memiliki perlindungan kompensasi terhadap kewajiban jika diberikan oleh perusahaan asing,” kata Serum Sources hari ini.

“Serum berharap aturannya sama untuk semua,” tambah sumber tersebut.

Serum Institute Covishield – nama India untuk dosis Oxford-AstraZeneca – memproduksi dan berpartisipasi dalam uji coba tiga vaksin baru melawan Covid.

Uji coba lanjutan sedang dikembangkan untuk Covovax yang sedang dikembangkan bekerja sama dengan perusahaan farmasi Novovax. Codagenix, vaksin hidung dosis tunggal, sedang dalam uji coba fase 1/2 di Inggris. Yang ketiga, SpyBiotech, adalah vaksin mirip virus molekuler baru, yang juga sedang dalam uji coba.

Pemerintah belum menawarkan kompensasi atau perlindungan apa pun kepada produsen terhadap tindakan hukum untuk efek samping yang serius.

Ini adalah persyaratan utama yang ditetapkan oleh produsen vaksin asing Pfizer dan Moderna untuk memasok India.

Sumber Departemen Kesehatan mengatakan kemarin bahwa negara lain telah memberikan hak istimewa ini dan “tidak ada masalah” dalam memberikan kompensasi atau perlindungan hukum terhadap klaim apa pun yang terkait dengan penggunaan vaksin COVID-19 perusahaan.

“Jika perusahaan-perusahaan ini mengajukan izin penggunaan darurat di India, kami siap memberi mereka kompensasi,” kata sumber tersebut.

“Diharapkan mereka akan diberikan ganti rugi proses yang serupa dengan apa yang diizinkan di negara lain untuk Pfizer dan Moderna,” tambah mereka.

READ  China dan Rusia diam-diam menawarkan vaksin

Negara-negara seperti Amerika Serikat telah memberikan kompensasi kewajiban kepada perusahaan-perusahaan ini atas potensi kesalahan dalam vaksin mereka. Mereka tidak dapat dituntut untuk kompensasi jika ada efek negatif dari tembakan.

Sumber mengatakan klaim Pfizer untuk kompensasi berdaulat adalah salah satu yang sulit. Belum ada produsen vaksin lain yang mengamankan ini.

“Pfizer terus bekerja sama dengan Pemerintah India untuk menyediakan vaksin COVID-19 untuk digunakan dalam program vaksinasi pemerintah negara tersebut. Karena diskusi ini sedang berlangsung, kami tidak dapat membagikan detail tambahan apa pun saat ini,” Pfizer kata juru bicara pada hari Rabu.

“Kami terlibat dengan Pfizer dan mereka telah mengindikasikan bahwa sejumlah vaksin akan tersedia dalam beberapa bulan mendatang, mungkin mulai Juli, dan kami melihat ekspektasi mereka dari pemerintah dan mereka melihat ekspektasi kami dari mereka. ” K Paul, ketua Tim Ahli Nasional Pengelolaan Vaksin, mengatakan bulan lalu.

“Mereka telah meminta kompensasi untuk semua negara termasuk negara asal. Kami sedang mempelajari permintaan ini dan akan membuat keputusan demi kepentingan dan keuntungan terbaik rakyat,” kata Dr. Paul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *