Ilmuwan Terkejut Setelah Eksperimen Pengeditan Gen Mengubah Hamster jinak Menjadi Sangat Agresif: Studi

Ilmuwan Terkejut Setelah Eksperimen Pengeditan Gen Mengubah Hamster jinak Menjadi Sangat Agresif: Studi

Ilmuwan Terkejut Setelah Eksperimen Pengeditan Gen Mengubah Hamster jinak Menjadi Sangat Agresif: Studi

Studi ini menemukan bahwa perilaku agresif termasuk menguntit, menggigit, dan menjepit. (Hapus percikan/aktor)

Sebuah tim peneliti ilmu saraf telah dibuat “sangat terkejut” setelah eksperimen penyuntingan gen pada hamster yang mengubah makhluk jinak menjadi monster “agresif”. di penyataan Dari Georgia State University (GSU) di AS, para peneliti menyoroti studi baru yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences (PNAS).

Menurut siaran pers, para ilmuwan menggunakan hamster Suriah dan CRISPR-Cas9 – teknologi revolusioner yang memungkinkan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan gen dalam sel. Teknik ini berhasil melumpuhkan reseptor untuk vasopresin – hormon yang terkait dengan peningkatan agresivitas.

Tim peneliti percaya bahwa modifikasi genetik akan membuat hamster lebih sosial dan damai. Namun, yang mengejutkan, hewan jinak itu menjadi lebih agresif. “Kami benar-benar terkejut dengan hasilnya,” Elliott Albers, salah satu peneliti utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan, “Kami berharap jika kami menghilangkan aktivitas vasopresin, kami akan mengurangi agresi dan sosialisasi. Tetapi yang terjadi sebaliknya.”

Baca juga | Studi mengatakan, Mengapa menguap itu menular, mungkin telah berevolusi untuk meningkatkan kewaspadaan dalam suatu kelompok

Para peneliti menjelaskan bahwa hamster tanpa reseptor menunjukkan “tingkat yang jauh lebih tinggi” dari perilaku komunikasi sosial daripada rekan-rekan mereka dengan reseptor utuh. Lebih lanjut, tim tersebut mencatat bahwa perbedaan gender khas yang diamati dalam agresivitas dihilangkan karena hamster jantan dan betina menunjukkan “agresi tingkat tinggi” terhadap individu lain dari jenis kelamin yang sama. Studi ini menemukan bahwa perilaku termasuk menguntit, menggigit dan menjepit.

Ini menunjukkan hasil yang luar biasa, kata Albers dalam pernyataannya. “Meskipun kita tahu bahwa vasopresin meningkatkan perilaku sosial dengan bertindak dalam sejumlah wilayah otak, ada kemungkinan bahwa efek global dari reseptor Avpr1a adalah penghambatan.”

READ  Lubang hitam awal lebih besar dari yang kita duga

Lebih lanjut, peneliti utama menambahkan, “temuan tidak logis” menunjukkan bahwa para ilmuwan “tidak memahami sistem ini.” Mr Albers melanjutkan dengan mengatakan bahwa mengembangkan hamster yang dimodifikasi secara genetik adalah “tidak mudah”.

Baca juga | Air di Bulan mungkin berasal dari letusan gunung berapi purba: Studi

Sekarang, kata para ilmuwan, pemahaman yang lebih baik tentang peran vasopresin dalam perilaku sosial sangat penting untuk membantu para ilmuwan mengidentifikasi strategi pengobatan baru untuk gangguan mental pada manusia, mulai dari autisme hingga depresi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *