Yellowstone bukanlah gunung berapi paling berbahaya – Letusan Campy Flegre akan memaksa evakuasi massal | Ilmu | Berita

Campi Flegrei telah dinilai sebagai gunung berapi paling berbahaya di dunia, mengalahkan orang-orang seperti Yellowstone di puncak. Juga dikenal sebagai Phlegraean Fields, Campi Flegrei adalah satu-satunya supervolcano di Eropa, yang terletak di bawah Napoli, Italia.

Pembentukannya sekitar 39.000 tahun yang lalu menyebabkan lava dan bebatuan terkikis ratusan kilometer jauhnya dalam letusan gunung berapi terberat dalam 200.000 tahun terakhir di Eropa.

Ini adalah wilayah vulkanik terpadat di dunia, dengan tiga juta orang tinggal di dekat kota Napoli.

Menurut seorang ahli, letusan kecil pun bisa memicu evakuasi massal.

Boris Behnck, seorang ahli vulkanologi di Institut Geofisika dan Gunung Berapi Nasional Italia (INGV), mengatakan letusan di Campi Flegre bisa menyamai letusan Plenian.

Revolusi Pelinian terjadi pada tahun 79 M ketika Gunung Vesuvius, Italia, menyerbu Pompeii, menghancurkan semua penghuninya.

Campi Flegre bisa memberikan letusan serupa, kata Behnk.

Ahli vulkanologi Campi Flegre dibandingkan dengan Yellowstone ketika dia mengatakan Yellowstone berpotensi menyebabkan lebih banyak kerusakan.

“Yellowstone, mungkin supervolcano paling terkenal, tidak hanya” terlambat “, tulisnya di Twitter,” tetapi jika meletus lagi, kemungkinan besar akan menghasilkan letusan yang relatif kecil, tanpa kemungkinan menimbulkan konsekuensi global. “

Baca lebih lanjut: Gunung berapi: Seperti apa letusan di asteroid?

“ Gunung berapi paling berpotensi berbahaya di planet saat ini bukanlah Yellowstone (taman nasional, dengan sedikit penduduk di dekatnya), tetapi Campi Flegre di Italia, yang memiliki sepertiga dari populasi IT Napoli (ditambah beberapa kota lain, populasi sekitar 600.000 orang).

Bahkan letusan gunung berapi kecil di Campi Flegre akan membutuhkan evakuasi ratusan ribu penduduk secara tepat waktu (dan sebaiknya terorganisir), jumlah yang akan membengkak menjadi jutaan jika letusan berkembang menjadi peristiwa gaya Pliny.

READ  Helikopter kreativitas NASA membawa sepotong pesawat Wright Brothers ke Mars

Namun, terlepas dari fakta bahwa Yellowstone dan Campi Flegre telah ditunda, Behunk mengatakan bukan itu masalahnya.

Atau, gunung berapi dapat menunjukkan beberapa tanda aktivitas dan kemudian menghilang tanpa ada tanda-tanda letusan.

Dia berkata, “Gunung berapi tidak meletus saat kita pikir mereka” terlambat “.

“ Terlambat adalah konsep manusia; gunung meletus ketika ada magma yang bisa mencapai permukaan.

Ini tidak selalu terjadi: magma sering berhenti di kedalaman tertentu, kehilangan gas dan mendingin, dan menjadi ‘tidak bisa dipecahkan’.

“Kita sekarang tahu bahwa ada banyak ‘letusan gunung berapi yang gagal’, yang seringkali menampilkan tanda-tanda khas gangguan (gempa bumi, emisi gas, dan deformasi Bumi) yang mengumumkan letusan, tetapi tidak terjadi setelahnya. Ini salah satunya. tantangan utama dalam vulkanologi. pembicaraan.

Sebuah “supervolcanic” (istilah imho) tidak selalu menghasilkan “letusan super” raksasa.

“Sebagian besar aktivitas mereka terdiri dari letusan gunung berapi berukuran kecil hingga sedang, yang akan memiliki efek terbatas di area terbatas.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *