Hubble NASA telah menemukan bukti uap air di bulan Jupiter, Ganymede

Para ilmuwan telah menemukan bukti nyata pertama dari uap air di bulan Jupiter, Ganymede, mendukung hipotesis lama bahwa ada air di bulan, dan mengungkapkan tempat yang lebih hangat di mana uap air mungkin dilepaskan.

Studi ini, yang hasilnya dipublikasikan dalam jurnal akademik peer-review astronomi alam, dibangun di atas data, baru dan lama, dari Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, untuk saya NASA.

Gagasan air di bulan Jupiter bukanlah hal baru. Faktanya, satu bulan khususnya, Europa, keberadaan air telah menjadi pokok fiksi ilmiah selama bertahun-tahun—terutama dalam adaptasi buku dan film. 2010: Pengembaraan Luar Angkasa Dua oleh Arthur C Clarke – dan kemudian mendapat dukungan lebih besar setelah NASA pada 2018 menemukan gumpalan air di Bulan.

Sementara Eropa agak kecil, itu lebih kecil dari Bulan Bumi, sesama bulan Jovian Ganymede adalah bulan terbesar di tata surya. Bahkan, itu lebih besar dari planet Merkurius.
Telah lama diyakini berdasarkan bukti tidak langsung bahwa Ganymede mengandung air. Secara khusus, diyakini bahwa itu mengandung lebih banyak air daripada seluruh lautan di Bumi. Tetapi sebagai bulan tanpa atmosfer dan suhu Bumi yang hangat, air yang dimaksud akan membeku. Selain itu, lingkar bulan tidak akan berada di permukaan sama sekali, melainkan sekitar 100 mil di bawah kerak berbatu dan es yang tebal.

Bukti tersebut berasal dari tahun 1998, ketika gambar spektroskopi Hubble menemukan bukti oksigen molekuler (O2), tetapi fitur yang diamati tidak sesuai dengan atmosfer O2 murni.

READ  Saksikan astronot NASA melakukan perjalanan ruang angkasa kedua mereka pada tahun 2021

Awalnya diperkirakan bahwa ini mungkin karena konsentrasi oksigen atom (O) yang tinggi, tetapi sebuah studi 2018 yang seharusnya mendukung misi Juno NASA menemukan bahwa hampir tidak ada oksigen atom di atmosfer Ganymede untuk sedikitnya.

Pemimpin studi 2018 Lorenz Roth dari KTH Royal Institute of Technology di Stockholm, Swedia, menemukan bahwa suhu bulan tidak selalu sedingin yang diperkirakan sebelumnya. Di beberapa titik sepanjang hari, wilayah dekat khatulistiwa bulan, yang dikenal sebagai sub-titik, karena di mana sinar matahari bersinar langsung di atasnya, bisa menjadi cukup hangat sehingga permukaan esnya memungkinkan sejumlah kecil molekul air keluar — dan pencitraan ultraviolet mendukung hal ini.

Namun, perlu dicatat bahwa subpoin berubah karena cara kerja orbit Ganymede. Kadang-kadang pada apa yang dikenal sebagai belahan depan, bagian bulan yang menghadap Jupiter. Tetapi ketika di belahan bumi berikutnya, menghadap matahari, ada lebih banyak uap air karena suhunya yang agak lebih tinggi. Seperti yang dicatat oleh astronom piring gajah, ini berarti bahwa dapat ada faktor enam kali jumlah uap air ketika titik subpolar berada di belahan bumi berikutnya.
Temuan ini sangat penting karena antisipasi Badan Antariksa Eropa (ESA). Misi JUpiter ICy Moons Explorer (JUICE), yang dijadwalkan untuk meluncurkan probe pada 2022 ke Jupiter, dan tiba pada 2029, mengamati planet dan tiga bulan Jovian terbesar, termasuk Ganymede, dan NASA juga memiliki rencana untuk satelit Jovian, dengan probe bernama Pemotong Europa Ini dijadwalkan akan diluncurkan ke bulan dengan nama yang sama pada tahun 2024 dan tiba pada tahun 2030, untuk melihat apakah bulan dapat mendukung kehidupan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *