Hasil dari misi Juno NASA memberikan tampilan 3D pertama di atmosfer Jupiter

Temuan dari misi Juno NASA memberikan tampilan 3D pertama tentang bagaimana atmosfer planet yang penuh warna dan khas bekerja. Badan antariksa AS mengatakan pada hari Jumat bahwa pengamatan baru menyoroti cara kerja bagian dalam dari sabuk dan wilayah awan yang mengelilingi planet raksasa, siklon kutub dan bahkan antisiklon ikonik yang disebut Bintik Merah Besar.

Menurut temuan baru, tornado lebih hangat di bagian atas, dengan kepadatan atmosfer yang lebih rendah dan lebih dingin di bagian bawah, dengan intensitas yang lebih tinggi. Di sisi lain, antisiklon, berputar ke arah yang berlawanan, lebih dingin di bagian atas tetapi lebih hangat di bagian bawah.

Selain itu, data yang dikumpulkan oleh MWR Juno mengungkapkan satu petunjuk yang mungkin – bahwa amonia atmosfer bergerak naik dan turun sejalan dengan aliran jet yang diamati. Data juga menunjukkan bahwa sabuk dan wilayah mengalami transisi sekitar 65 kilometer di bawah awan air Jupiter.

Untuk siklon kutub, para ilmuwan ekspedisi telah menentukan bahwa fenomena cuaca ini sangat tangguh, tetap berada di lokasi yang sama. Data dari Jovian Infrared Auroral Mapper (JIRAM) Juno menunjukkan bahwa siklon ini, seperti badai di Bumi, ingin bergerak ke arah kutub, tetapi siklon di tengah setiap kutub mendorongnya kembali.

‚ÄúPengamatan baru dari Juno ini membuka peti harta karun informasi baru tentang fitur-fitur Jupiter yang dapat diamati. Setiap makalah menyoroti berbagai aspek proses atmosfer planet ini, dan merupakan contoh bagus tentang bagaimana tim sains kami yang beragam secara internasional dapat memajukan pemahaman kami tentang tata surya kita. ,” kata Laurie Glaese. , direktur Divisi Ilmu Planet NASA di kantor pusat badan tersebut di Washington.

READ  Dengarkan suara menyeramkan dari ruang antarbintang yang ditangkap oleh Voyager NASA

Juno NASA diluncurkan dalam perjalanan antarplanet selama lima tahun pada 2011 dan memasuki orbit Jupiter pada 2016. Pesawat ruang angkasa itu sekarang dalam misi diperpanjang untuk mempelajari planet raksasa gas itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *