Fosil dinosaurus yang terbunuh pada hari tumbukan asteroid masih ada di kulit

Fosil dinosaurus yang terbunuh pada hari tumbukan asteroid masih ada di kulit

Apa yang terjadi pada saat-saat sebelum dan sesudah hari yang menentukan, 65 juta tahun yang lalu, ketika sebuah asteroid dengan lebar sekitar 10 kilometer menghantam Bumi dan menghapus dinosaurus dari permukaan bumi. Para ilmuwan kini memiliki kursi barisan depan hingga hari itu, berkat penemuan fosil dinosaurus yang dibunuh hari itu.

Para ilmuwan telah menemukan fosil kaki dinosaurus yang terawetkan dengan sempurna yang kulitnya masih menempel di tulang. Fosil tersebut diperkirakan berasal dari hari asteroid menghantam Bumi yang memicu proses evolusi baru, setelah menyebabkan kepunahan spesies dinosaurus.

Para ilmuwan telah menemukan sisa-sisa ikan di situs Fosil Tanis di North Dakota, AS Dia menghirup puing-puing saat hujan turun dari langit.

Philip Manning, Profesor Sejarah Alam di Universitas Manchester, mengatakan kepada program Today BBC Radio 4, “Itu adalah raket dinosaurus terbaik. Resolusi temporal yang dapat kita buat di lokasi ini melampaui impian terliar kita. Sangat indah. Saya tidak pernah bermimpi sepanjang karier saya bahwa saya akan melihat sesuatu yang a) sangat memakan waktu; dan b) sangat indah, dan juga menceritakan kisah yang begitu indah.”

Kepunahan massal berikutnya memusnahkan tiga perempat spesies hidup di Bumi. (gambar perwakilan)

Fosil, terungkap dalam film dokumenter BBC yang ditinjau oleh Sir David Attenborough, milik Thescelosaurus, dan dianggap sangat bersisik seperti kadal dan tidak berbulu, tidak seperti orang sezamannya yang pemakan daging.

“Ini seperti hewan yang kakinya dicabut dengan sangat cepat. Tidak ada bukti kaki yang sakit, tidak ada penyakit yang jelas, tidak ada bekas kaki yang tergores, seperti bekas gigitan atau bagian yang hilang. Jadi, ide terbaik kami adalah bahwa Ini adalah binatang yang mati di tempat,” kata Profesor Paul Barrett dari Natural History Museum di London kepada BBC.

READ  Fotografi Balet Galaksi oleh Kamera Energi Gelap Modern

Ahli paleontologi mengatakan situs tersebut memberikan rincian Tentang apa yang terjadi saat demi saat setelah asteroid bertabrakan dengan planet. Robert DiPalma, seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Manchester yang memimpin keluarga Tanis Hafar, mengatakan kepada BBC.

Tanis telah muncul sebagai sumber utama penelitian di masa lalu. Sebelumnya, para ilmuwan mengatakan bahwa fosil ikan yang terawetkan dengan baik yang ditemukan di situs tersebut memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang salah satu hari terburuk dalam sejarah kehidupan di Bumi.

Kepunahan massal berikutnya memusnahkan tiga perempat spesies Bumi, termasuk dinosaurus, pada akhir periode Kapur, membuka jalan bagi mamalia – akhirnya termasuk manusia – untuk menjadi dominan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *