Wanita hamil dan menyusui tidak mengalami peningkatan reaksi setelah vaksinasi COVID-19

Sebuah survei terhadap lebih dari 17.000 wanita hamil dan menyusui yang menerima vaksin COVID-19 menunjukkan bahwa individu tersebut tidak mengalami gejala yang lebih parah daripada rekan mereka yang tidak hamil.

Studi UW Medicine, yang diterbitkan hari ini di JAMA Network Open, menunjukkan bahwa “tidak ada peningkatan reaksi pada wanita hamil selain dari apa yang diharapkan dari vaksin,” kata Dr. Linda Eckert, profesor kebidanan dan ginekologi di University of Washington. Kampus. Kedokteran dan penulis senior studi ini.

Wanita hamil melakukannya dengan baik dengan vaksin.”

Dr. Alyssa Kachikis, penulis utama

Hasilnya muncul seminggu setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit secara resmi merekomendasikan agar semua wanita hamil divaksinasi terhadap virus tersebut. CDC melaporkan bahwa hanya 23% wanita hamil di Amerika Serikat yang telah divaksinasi hingga akhir Juli. Persentasenya lebih rendah di antara wanita kulit hitam dan Latin.

“Kami berharap data ini akan menjadi informasi lain yang meyakinkan … tentang mengapa wanita hamil perlu divaksinasi terhadap COVID-19,” kata Eckert. “Vaksin ini tidak hanya aman, tetapi penelitian kami menunjukkan seberapa baik vaksin itu ditoleransi pada wanita hamil—ketakutan umum yang saya dengar dari pasien saya. Pada gilirannya, kami terus belajar lebih banyak tentang betapa berbahayanya infeksi COVID-19 selama kehamilan.”

Pada Januari 2021, Kachikis menyiapkan studi kohort online tentang wanita: wanita hamil atau menyusui dan tidak hamil atau menyusui. Wanita diundang untuk menggambarkan reaksi mereka setelah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19. Pada bulan Maret, 17.525 orang telah menanggapi.

Responden meliputi ibu hamil (44%) atau menyusui (38%) dan yang telah menyatakan rencana untuk hamil dalam waktu dekat (15%).

READ  Meteorit langka berusia 4,5 miliar tahun dapat menyimpan rahasia kehidupan di Bumi

Mayoritas (62%) menerima vaksin Pfizer dan sebagian besar peserta tinggal di Amerika Serikat. Responden melaporkan nyeri tempat suntikan (91%), kelelahan (31%), dan suhu rata-rata 100 ° F setelah injeksi. Sebuah kelompok kecil (5-7%) melaporkan penurunan suplai susu setelah vaksinasi.

Eckert mengatakan penelitian ini mendukung bahwa wanita mentoleransi vaksin dengan baik dan bahwa mereka harus dimasukkan dalam uji klinis vaksin terkait lainnya.

“Saya tidak terkejut tetapi senang dengan hasilnya. Ini adalah bukti lebih lanjut bahwa vaksin itu aman dan dapat ditoleransi dengan baik pada wanita hamil.”

Kachikis menambahkan bahwa saat ini ada 20.000 wanita yang terdaftar dalam penelitian ini dan peserta baru terus mempublikasikan pengalaman mereka.

Para peneliti berharap untuk memperluas penelitian untuk memasukkan kelompok sosial ekonomi lain dan wanita yang tidak terkait erat dengan perawatan kesehatan, seperti kelompok ini, kata Eckert.

“Saya pikir ini memberikan tingkat bukti untuk mengadvokasi uji coba fase III (hamil) di masa depan,” kata Eckert.

Selain dari catatan vsafe CDC, ini adalah studi AS terbesar tentang masalah ini. Kanada telah membuat registri berdasarkan model Kachikis.

Sumber:

Referensi jurnal:

Kachiki, A.; dkk. (2021) Interaksi jangka pendek antara ibu hamil dan menyusui pada gelombang pertama pelepasan vaksin COVID-19. Jaringan JAMA terbuka. doi.org/10.1001/jamanetworkopen.2021.21310.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *