Embrio dinosaurus “sempurna” berusia 66 juta tahun ditemukan dalam telur di Cina. Bagaimana dia memperluas hubungan antara dinosaurus dan burung modern?

Rekonstruksi telur dan embrio dinosaurus. | Courtesy: Universitas Birmingham & nbsp

Temui Bayi Yingliang – theropoda ompong, atau oviraptorosaur – diyakini berusia antara 66 hingga 72 juta tahun. Embrio dinosaurus kecil, yang ditemukan di Cina, adalah “salah satu embrio dinosaurus terbaik yang pernah ditemukan dalam sejarah,” menurut Fion Weizum Ma, seorang peneliti PhD dalam paleontologi di University of Birmingham yang berspesialisasi dalam mekanisme makan aviraptorosaurus dan hewannya. . kerabat.

Para ilmuwan percaya bahwa Bayi Yingliang sedang bersiap untuk menetas, seperti induk ayam, ketika telurnya terkubur dalam tanah longsor yang tiba-tiba, sepenuhnya melestarikan fosil dan menyelamatkannya dari pemulung. Telur itu ditemukan di bawah batuan ‘Formasi Hekou’ di Shahe Industrial Park di Kota Ganzhou, Provinsi Jiangxi di Cina selatan. Menurut BBC, Baby Yingliang berukuran 27cm dari atas kepala hingga ujung ekornya. Telur di mana ia beristirahat memiliki panjang 17 sentimeter (atau 6,7 inci), sekarang berada di Museum Sejarah Alam Batu Yingliang di Cina.

Telur pertama kali ditemukan pada tahun 2000. Namun, saat itu disimpan. Hanya ketika pembangunan museum dimulai dan fosil-fosil kuno disortir oleh Kecheng Niu, kurator Museum Sejarah Alam Batu Yingliang, dia melihat beberapa tulang di bagian telur yang pecah dan curiga bahwa telur itu membawa embrio di dalamnya. Dia mengatur untuk mempersiapkan fosil yang mengungkapkan kerangka lengkap janin, dan kemudian menghubungi tim ahli paleontologi internasional, menyadari signifikansi ilmiah dari fosil ini. Dr. Fionne Wiesom Ma adalah bagian dari tim ini.

Embrio dinosaurus adalah salah satu fosil yang paling langka dan sebagian besar tidak lengkap dengan tulang yang terkilir. Kami sangat senang menemukan Baby Yingliang – ia telah terawetkan dengan sangat baik dan membantu kami menjawab banyak pertanyaan tentang pertumbuhan dan reproduksi dinosaurus,” kata Fion Waisum Ma. Dia ikut menulis makalah penelitian tentang janin yang diterbitkan di iScience, Selasa. (21 Desember 2021).

READ  Mengatasi sindrom iritasi usus | kesehatan

Menurut makalah penelitian, embrio Oviraptorosaurus terletak pada posisi yang sama sekali berbeda dari apa yang telah diamati pada embrio dinosaurus lain. Punggung bayi Yingliang melingkari batang telur yang tajam, sementara kakinya berada di kedua sisi kepalanya – persis seperti embrio burung yang baru menetas.

“Puding” adalah perilaku yang dikendalikan oleh sistem saraf pusat yang sangat penting untuk keberhasilan penetasan burung. Posisi kepala di bawah sayap kanan dan badan berputar membantu menstabilkan dan mengarahkan kepala saat burung memecahkan cangkang telur dengan paruhnya pada hari menetas. Dr Ma menjelaskan bahwa jika embrio burung tidak mencapai posisi ini, kemungkinan besar akan mati karena tidak menetas.

Embrio ayam akan mencapai posisi merunduk pada hari ke-20 perkembangan sebagai persiapan untuk menetas pada hari ke-21. Para peneliti mengatakan bahwa posisi Bayi Yingliang tampak mirip dengan janin ayam berusia 17 hari.

Sampai saat ini, perilaku menyelipkan sering kali unik pada burung. Namun, melalui perbandingan rinci dari postur embrio oviraptorosauria, termasuk Bayi Yingliang yang baru, serta dinosaurus dan burung lainnya, ahli paleontologi sedang menjajaki kemungkinan bahwa flexorse pertama kali berevolusi di antara dinosaurus theropoda—nenek moyang burung—puluhan atau ratusan juta tahun. yang lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *